Kompas.com - 19/09/2022, 10:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kenaikan harga bahan bakar minyak subsidi Pertalite dan Solar diprediksi tidak akan berdampak langsung dengan harga jual motor baru.

Asosiasi Industri Sepeda Motor Indonesia (AISI) memperkirakan biaya produksi motor tidak akan langsung naik usai meningkatnya harga BBM

Tapi, Hari Budianto, Sekretaris Jenderal AISI menegaskan kalau kenaikan harga BBM bakal mempengaruhi biaya produksi.

Baca juga: Klasemen MotoGP Usai GP Aragon, Bagnaia Makin Ancam Quartararo

Ilustrasi SPBU Pertamina. Sejumlah pemuda di Papua mendukung kenaikan BBM. Alasannya, selama ini subsidi BBM justru dinikmati orang yang memiliki kemampuan ekonomi cukup tinggi.

Dok. Pertamina Ilustrasi SPBU Pertamina. Sejumlah pemuda di Papua mendukung kenaikan BBM. Alasannya, selama ini subsidi BBM justru dinikmati orang yang memiliki kemampuan ekonomi cukup tinggi.

Namun, setiap perusahaan disebut telah mengendalikan tingkat risiko. Strategi inilah yang dapat menangkal kenaikan harga motor baru.

“Jadi simpel, pasti ada. Itu kan internal strategi, kalau ada kenaikan gini, mereka segini. Tapi ingat kenaikan harga itu akan punya elastisitas,” ujar Hari, dalam konferensi virtual (15/9/2022).

“Di sepeda motor itu saya pernah hitung, kira-kira elastisitasnya sekitar 3-4 kali. Maksudnya apa? Setiap kenaikan 1 persen dari harga motor, atau sebaliknya, penurunan daya beli masyarakat turun 1 persen. Itu berimbas terhadap demand 4 kalinya. Artinya 4 persen akan terdampak,” kata dia.

Baca juga: Modal Rp 2 Jutaan, Ini Daftar Skutik Bekas yang Bisa Dilirik

Meski begitu, hitung-hitungan ini bisa berbeda antara pabrikan satu dengan pabrikan yang lain. Menurut Hari, hal ini karena regresi dan kemampuan tiap perusahaan yang berbeda-beda.

“Yang jualannya 4 juta unit setahun, sama yang jualnya 50.000 unit setahun scale-nya kan berbeda, hitung-hitungannya juga berbeda,” ucap Hari.

“Tapi maksud saya adalah tingkat elastisitas ini dimengerti oleh masing-masing. Sehingga tidak akan serta merta, setiap ada apa-apa langsung naikin harga segala macam,” ujar dia.

Baca juga: Anggota Konsorsium Baterai Motor Listrik Bertambah Jadi 21 Merek

Proses perakitan dan kontrol kualitas sama dengan pabrik Yamaha di Iwata, Jepang.Youtube-Yamaha Motor Official Channel Proses perakitan dan kontrol kualitas sama dengan pabrik Yamaha di Iwata, Jepang.

Hari menambahkan, kenaikan harga motor bakal berimbas pada jumlah penjualan. Padahal dengan volume produksi yang besar, biaya pengeluaran bisa ditekan karena ada skala produksi.

“Volume penjualan itu raja. Semakin besar volume, kita bisa me-reduce cost. Jadi di sini mesti hati-hati. Strategi inilah yang enggak bisa sama rata, sama rasa, tetapi semuanya pasti punya,” kata Hari.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.