Kompas.com - 04/09/2022, 10:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Hyundai Motors Indonesia (HMID) mengantongi 4.000 unit surat pemesanan kendaraan (SPK) untuk Stargazer yang jadi produk baru di segmen low multi purpose vehicle (LMPV), alias MPV murah.

Dari jumlah tersebut, baru 300 unit retail sales yang didapat, atau yang sudah dikirim ke konsumen. Sementara sisanya diklaim bakal segera menyusul.

Untuk memenuhi permintaan tersebut, Makmur, Chief Operating Officer (COO) PT HMID mengatakan proses produksi sejauh ini tidak ada kendala. Bahkan tak mengurangi dari model lain hanya untuk mengejar pesanan. 

Baca juga: Cek Harga BBM Pertamina, Shell, BP, dan Vivo, Setelah Pertalite dan Solar Naik

"Produksi tidak ada masalah, kapasitas (produksi) kita itu 150.000 per tahun. Kalau dimaksimalkan bisa sampai 250.000 unit per tahun, tapi saat ini sendiri masih normal. Tidak ada pengurangan model lain, produksi Creta masih berjalan normal, begitu juga Stargazer," ujar Makmur, saat dihubungi Kompas.com, Sabtu (3/9/2022).

Hyundai Stargazer dipamerkan di ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2022 di ICE BSD, Tangerang, Jumat 12/8/2022). Hyundai Stargazer diklaim sudah terjual hingga lebih dari 1.500 unit bahkan sebelum resmi diluncurkan.KOMPAS.com/KRISTIANTO PURNOMO Hyundai Stargazer dipamerkan di ajang Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2022 di ICE BSD, Tangerang, Jumat 12/8/2022). Hyundai Stargazer diklaim sudah terjual hingga lebih dari 1.500 unit bahkan sebelum resmi diluncurkan.

Tak hanya itu, Makmur menjamin waktu tunggu alias inden bagi konsumen yang sudah memesan Stargazer, paling lama satu bulan. Namun tergantung dari tipe yang dipesan konsumen.

Sejauh ini, meski diklaim semua varian Stargazer banyak diminati, tapi tipe tertinggi, yakni Prime, tetap jadi yang terlaris.

Baca juga: Boleh Pakai Pertalite, Hyundai Jamin Garansi Stargazer Tak Gugur

"Prime paling tinggi, terutama yang captain seat kontribusinya 85 persen seperti yang sudah saya jelaskan sebelumnya. Untuk warna itu putih single tone, setelah itu baru yang two tone. Indennya paling lama itu sekitar 1 bulan ya," katanya.

Pertalite dan Semikonduktor

Lebih lanjut Makmur juga memastikan, produksi Stargazer tidak terganggu soal masalah kelangkaan semikonduktor yang sudah terjadi sejak beberapa waktu lalu.

Hyundai StargazerHMID Hyundai Stargazer

Kondisi tersebut menjadi sinyal positif karena membuat proses produksi berjalan lancar, sehingga pengiriman ke konsumen juga bisa lebih cepat. Namun tidak bagi beberapa produk yang memang memiliki fitur labih canggih.

"Kami atur-atur, Stargazer dan Creta kami pastikan tidak ada masalah (kelangkaan) semikonduktor," ucap Makmur.

Baca juga: Punya Banyak Fitur, Kenapa Stargazer Masih Pakai Rem Tangan Manual?

Sementara terkait masalah kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), yakni Pertalite dan Pertamax, yang dapat menggangu penjualan Stargazer, Makmur menjelaskan bila efeknya tidak akan berlangsung lama.

Hyundai StargazerHMID Hyundai Stargazer

"Kami optimis (penjualan) tetap berjalan. Pada awal-awal mungkin akan ada kekagetan, tapi masyarakat kita ini masyarakat yang tahan banting," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.