Krisis Cip Semikonduktor Masih Jadi Kendala Honda Indonesia

Kompas.com - 16/08/2022, 17:01 WIB
|

TANGERANG, KOMPAS.com - Terhambatnya pasokan komponen cip semikonduktor yang terjadi secara global masih membayangi bisnis Honda di Indonesia jelang semester kedua tahun ini, terkusus pada aktivitas manufaktur.

Sehingga, beberapa produk baik yang diimpor secara utuh (completely built-up) maupun dirakit lokal suplainya terhambat. Pada akhirnya, mempengaruhi target penjualan tahunan perseroan.

Demikian dikatakan oleh Business Innovation and Sales & Marketing Director PT Honda Prospect Motor (HPM) Yusak Billy kepada beberapa wartawan di GIIAS 2022, ICE BSD City, Tangerang, Senin (15/8/2022).

Baca juga: Suzuki Indonesia Pertimbangkan Rencana Produksi Lokal S-Presso

Booth Honda GIIAS 2022Kompas.com/ApridaMegaNanda Booth Honda GIIAS 2022

"Semikonduktor sama sekali belum normal saat ini. Bisa tiba-tiba tidak ada, lalu dikasih banyak, macam-macam. Jadi belum stabil terutama untuk produk yang kami produksi," katanya.

"Honda Brio, Honda HR-V, Honda CR-V, semuanya masih kena. Begitu pun yang impor CBU seperti Civic, sedikit sekali sekarang," lanjut Billy.

Sebagai gambaran, perseroan setiap bulannya bisa memproduksi sekitar 6.000 unit Brio. Tapi karena ada kendala tersebut maka volumenya hanya mencapai 4.000 unit saja.

Sementara permintaan atau pemesanan mobil Honda, terus bergerak positif di Indonesia. Terkhusus, ketika diselenggarakan pameran Gaikindo Indonesia International Auto Show (GIIAS) 2022.

"Jadi, di pasar domestik back order untuk Brio sudah 2-3 bulan. Sementara HR-V back order-nya 5.000-an dengan rata-rata produksi kita sekitar 3.400 unit. Jadi masih (inden) 4-5 bulan," kata dia.

Baca juga: Honda Pakai Cara Hybrid di Awal Sebelum Menuju Mobil Listrik

Booth Honda GIIAS 2022Kompas.com/ApridaMegaNanda Booth Honda GIIAS 2022

Meski begitu, pihak HPM tak tinggal diam. Berbagai upaya dilakukan termasuk terus memantau kondisi ekonomi dan global, seraya mendorong kegiatan produksi terus ngebul.

Kemudian, ada is juga bahwa pabrikan asal Jepang ini akan melokalisasikan produksi cip semikonduktor di Tanah Air melalui komitmen investasi sebesar Rp 5,1 triliun yang sudah dikerahkan untuk periode 2020-2025.

“Investasi itu saat ini dialokasikan untuk pengembangan model dan local content atau local purchase. Menyoal lokalisasi chip semikonduktor kita akan monitor terus kemungkinannya," ucap Billy dalam kesempatan terpisah.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.