Kata Pertamina, Orang Kaya Mendominasi Konsumsi Pertalite dan Solar

Kompas.com - 01/07/2022, 09:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Penyaluran tak tepat sasaran, jadi salah satu tantangan bagi Pertamina dalam memasarkan bahan bakar subsidi, yakni Pertalite dan Solar.

Corporate Secretary Pertamina Patra Niaga Irto Ginting mengatakan, banyak pengguna dari Solar dan Pertalite yang seharusnya tak berhak mengonsumsi justru menggunakannya. 

"60 persen masyarakat mampu atau yang masuk dalam golongan terkaya ini mengonsumsi hampir 80 persen dari total konsumsi BBM bersubsidi," ucap Irto dalam keterangan resminya, Kamis (30/6/2022).

Baca juga: Gemar Konsumsi Pertalite, Ini Dampaknya buat LCGC


"Sedangkan 40 persen masyarakat rentan dan miskin hanya mengonsumsi 20 persen dari total subsidi energi tersebut," katanya.

Menurut Irto, dalam memastikan subsidi energi pihaknya mematuhi regulasi yang berlaku, seperti Peraturan Presiden No. 191/2014 serta Surat Keputusan (SK) Kepala BPH Migas No. 04/P3JBT/BPH Migas/KOM/2020.

Lentaran di lapangan masih tidak tepat sasaran, diperlukan mekanisme baru agar penyaluran Solar dan Pertalite bisa diterima dan dinikmati masyarakat yang berhak.

Baca juga: Daftar Kerugian jika Mobil Mewah Sering Isi Pertalite

Langkah ini dilakukan dengan menerapkan mekanisme pendaftaran yang dimulai 1 Juli 2022 via situs subsiditepat.mypertamina.id. Fungsinya untuk memastikan penyaluran kedua BBM subsidi tepat sasaran.

Setelah melakukan pendaftaran dengan melengkapi persyaratan, seperti KTP, STNK, foto kendaraan, dan alamat email, nantinya akan dilakukan pencocokan data. Bila lancar, masyarakat akan mendapatkan QR Code yang fungsinya sebagai akses membeli Pertalite dan Solar.

Pengisian Bahan Bakar Minyak di SPBU 13.282.613 Jalan Imam Munandar, Kota Pekanbaru, Riau, Minggu (17/4/2022). PT Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut memastikan stok BBM dan LPG aman dengan membentuk tim Satuan Tugas Khusus Ramadan dan Idul fitri (Satgas RAFI) yang bertugas untuk memastikan keamanan pasokan energi mulai tanggal 11 April hingga 10 Mei 2022. Beberapa layanan tambahan tambahan BBM periode Satgas RAFI tahun 2022 yakni 88 SPBU, 550 outlet LPG 3 Kg, 119 outlet LPG NPSO, 18 Pertashop yang disiagakan 24 jam serta enam motorist untuk layanan delivery dan tiga kantong SPBU.ANTARA FOTO/RONY MUHARRMAN Pengisian Bahan Bakar Minyak di SPBU 13.282.613 Jalan Imam Munandar, Kota Pekanbaru, Riau, Minggu (17/4/2022). PT Pertamina Patra Niaga Regional Sumbagut memastikan stok BBM dan LPG aman dengan membentuk tim Satuan Tugas Khusus Ramadan dan Idul fitri (Satgas RAFI) yang bertugas untuk memastikan keamanan pasokan energi mulai tanggal 11 April hingga 10 Mei 2022. Beberapa layanan tambahan tambahan BBM periode Satgas RAFI tahun 2022 yakni 88 SPBU, 550 outlet LPG 3 Kg, 119 outlet LPG NPSO, 18 Pertashop yang disiagakan 24 jam serta enam motorist untuk layanan delivery dan tiga kantong SPBU.

Irto mengatakan, pada tahap ini, pendaftaran fokus untuk melakukan pencocokan data antara yang didaftarkan masyarakat dengan dokumen dan data kendaraan yang dimiliki.

"Tujuan pendataan ini tidak lain adalah untuk melindungi masyarakat rentan, memastikan subsidi energi yang tepat sasaran sehingga anggaran yang sudah dialokasikan Pemerintah benar-benar dinikmati yang berhak," ujar Irto.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.