Lajur Kanan Jalan Tol, Area Berbahaya Kerap Kecelakaan Beruntun

Kompas.com - 27/06/2022, 15:35 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Setiap lajur di jalan tol memiliki fungsinya masing-masing. Secara umum, lajur paling kiri adalah untuk kendaraan dengan kecepatan lambat dan kendaraan bermuatan seperti truk. Sementara itu, lajur paling kanan digunakan untuk mendahului kendaraan lain.

Namun, masih banyak pengemudi yang melaju di lajur kanan tanpa berpindah kembali ke lajur asalnya.

Baru-baru ini, beredar di media sosial rekaman kendaraan besar seperti truk bermuatan yang melaju di lajur kanan yang menghambat laju kendaraan lain.

Kecelakaan seperti tabrakan beruntun kerap terjadi di lajur ini. Di lajur kanan, menjaga jarak cukup sulit karena kendaraan melaju dalam kecepatan yang tinggi.

Baca juga: Bahaya Nyata Truk Melaju di Lajur Kanan Jalan Tol

Secara hukum, aturan penggunaan lajur tertuang dalam Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 Pasal 108 tentang Jalur dan Lajur Lalu Lintas. Di ayat 3, dijelaskan bahwa kendaraan bermotor dan kendaraan tidak bermotor yang kecepatannya rendah berada di lajur kiri jalan.

Lajur kanan hanya digunakan untuk mendahului. Setelah mendahului, pengemudi harus berpindah kembali ke lajurnya semula.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana menjelaskan, ada bahaya mengintai jika pengemudi menggunakan lajur kanan secara terus-menerus tanpa berpindah lagi ke lajur asalnya.

Pemerintah akan mengganti sistem pembayaran jalan tol dari uang elektronik atau biasa dikenal e-toll menjadi sistem tanpa sentuh Multi Lane Free Flow (MLFF). Kementerian PUPR Pemerintah akan mengganti sistem pembayaran jalan tol dari uang elektronik atau biasa dikenal e-toll menjadi sistem tanpa sentuh Multi Lane Free Flow (MLFF).

Baca juga: Tabrakan Beruntun Libatkan 17 Mobil di Tol Cipularang

"Kenapa berbahaya? Lajur kanan itu merupakan yang paling cepat laju kendaraannya. Biasanya saling mendahului pada lajur kanan, sehingga jarang yang menjaga jarak," ucap Sony pada Kompas.com beberapa waktu lalu.

Sony mengingatkan, pada saat menggunakan lajur kanan, pengemudi tetap harus ingat batas kecepatan yang aman agar jarak antar kendaraan bisa terjaga aman.

Untuk pengguna jalan yang akan pindah ke lajur kanan, Sony menjelaskan pentingnya memberi isyarat berupa lampu sein serta mengecek kondisi sekitar melalui kaca spion, untuk memastikan bahwa situasi sudah memungkinkan untuk kendaraan bermanuver.

"Beri ruang untuk kendaraan yang akan mendahului, biasanya mereka ada kepentingan yang lebih utama," ucap Sony.

Terakhir, jangan lupa untuk segera kembali ke lajur kiri setelah berhasil mendahului kendaraan lain, untuk mengantisipasi terjadinya kecelakaan tabrakan beruntun.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.