Terapkan Nirsentuh, Kartu Tol Tak Lagi Digunakan pada 2024

Kompas.com - 22/05/2022, 09:31 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Tahun ini Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) melalui Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT) akan segera melakukan uji coba penerapan transaksi nontunai nirsentuh di beberapa tuas jalan tol.

Penerapan transaksi multi lane free flow (MLFF) ini juga akan sekaligus menggantikan pembayaran dengan kartu uang elektronik atau kerap disebut e-Toll. Namun hal tersebut baru akan dilakukan saat implementasi penuh pada 2024 mendatang.

Kepala BPJT Danang Parikesit mengatakan, adanya layanan transaksi MLFF atau nirsentuh membuat pengguna jalan tol tak perlu lagi mengantre di gerbang tol untuk melakukan tapping.

Dengan demikian, otomatis saat penerapan penuh sudah dilakukan pada 2024, penggunaan kartu tol tak lagi dibutuhkan.

Baca juga: Sepele tapi Penting, Posisi Paling Benar Menyimpan Kartu Tol dan Uang di Mobil


"Masyarakat yang menggunakan jalan tol tidak lagi mendapati gate di gerbang tol, secara gradual gerbang tol juga akan ditiadakan. Kita akan memulai proses uji coba tahun ini, dan secara penuh diimplementasi pada 2024," ujar Danang, dikutip dari KompasTV, Jumat (20/5/2022).

Secara teknis, pembayaran MLFF dinilai akan lebih praktis dan mencegah terjadinya kepadatan khususnya di gerbang tol. Sistem akan mendeteksi dan menarik pembayaran dari kendaraan yang melintas.

Proses pembayaran akan menggunakan Global Navigation Satelit System (GNSS) dan aplikasi khusus pada smartphone yang akan disiapkan bagi setiap pengguna jalan tol.

Baca juga: Tantangan Penerapan Bayar Tol Nirsentuh, dari Biaya sampai Landasan Hukum

Situasi kendaraan yang melintasi Jalan Tol Cikampek, Jumat (29/4/2022) malam.Dokumentasi Jasa Marga Situasi kendaraan yang melintasi Jalan Tol Cikampek, Jumat (29/4/2022) malam.

Sebagai perangkat pengganti kartu tol, akan menggunakan Electronic On-Board Unit atau (E-OBU), dan Electronic Route Ticket di mana pengguna dapat memilih titik masuk dan keluar sesuai rute perjalanan sekali pakai.

Dengan demikian, diklaim dapat menghilangkan waktu antrean menjadi nol detik. Apabila dibandingkan dengan penggunaan uang elektronik (e-Toll), maka terdapat pengurangan waktu transaksi maksimal 5 detik.

Menurut Danang, proses penerapan sistem pembayaran tol nontunai nirsentuh akan dilakukan bertahap dengan menyesuaikan kemampuan untuk beradaptasi dengan teknologi yang digunakan..

Baca juga: BPJT Masih Kaji Aturan Bayar Denda Tol Nirsentuh

"Untuk tahap awal implementasi dimulai dengan masa transisi pada beberapa ruas jalan tol, di mana sebagian gardu pada setiap gerbang tol masih dapat menggunakan kartu tol elektronik," ujar Danang.

Cara cek saldo e-Money Mandiri atau e-toll Mandiri dengan mudah, praktis, dan cepat di HP dan ATMStanly/KompasOtomotif Cara cek saldo e-Money Mandiri atau e-toll Mandiri dengan mudah, praktis, dan cepat di HP dan ATM

"Secara timeline, kita mengharapkan akan memulai proses uji coba di tahun ini. Harapannya, tidak ada technical issue sehingga akan dilakukan implementasi secara bertahap," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.