Kualitas Solar, Jadi Alasan Jeep Indonesia Belum Mau Jual Mesin Diesel

Kompas.com - 17/04/2022, 16:01 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil bermesin diesel dikenal sebagai kendaraan yang tangguh, irit bahan bakar serta minim perawatan. Tak heran jika banyak pabrikan otomotif yang menawarkan mobil bermesin diesel untuk konsumen setianya.

Namun, hal ini sepertinya tak berlaku bagi PT DAS Indonesia Motor selaku distributor Jeep di Tanah Air. Pasalnya, seluruh produk yang ditawarkan untuk pasar Indonesia semuanya bermesin diesel.

Sebut saja Jeep Compas, Wrangler Sport, Wrangler Rubicon, Wrangler Sahara, dan Gladiator Rubicon, yang seluruhnya menggunakan mesin bensin. 

Baca juga: Krisis Cip Semikonduktor, Jeep Wrangler Inden hingga Tahun Depan

Chief Operating Officer DAS Indonesia Motor Dhani Yahya mengatakan, pihaknya belum mau menawarkan varian mesin diesel lantaran masih mempertimbangkan kualitas bahan bakar di Indonesia.

Selain itu, ketersediaan solar yang berkualitas (angka setana tinggi) belum merata di wilayah Indonesia.

"Untuk diesel sendiri di Eropa sudah masuk ke Euro 4 atau 5. Yang saya paham bahwa klasifikasi dari diesel itu dilihat dari sulfur PPM-nya, kemarin dengan Pertamina Dex maksimum 250 PPM, itu hanya bisa Euro 3 sementara adblue, Euro 5 dan Euro 6 tidak bisa. Dengan DPF (Diesel Particulate Filter) Dex ini kurang,” ucap Dhani, di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (14/4/2022).

Jeep Meridianwww.jeep-india.com Jeep Meridian

Namun, pemerintah kini telah menekan regulasi Euro 4. Nantinya, Pertamina mulai menerapkan bahan bakar minyak jenis solar CN 51 dengan kandungan sulfur 50 PPM setara Euro 4 yang dilaksanakan di seluruh SPBU Indonesia mulai 1 April 2022.

Dengan adanya regulasi Euro 4 itu, Dhani mengaku pihaknya baru akan merencanakan untuk meluncurkan mobil bermesin diesel.

Baca juga: Daftar Mobil Bekas Harga Rp 50 Jutaan per April 2022

Hal ini lantaran konsumen Jeep kerap kali khawatir akan ketersediaan solar berkualitas tinggi di SPBU luar area Jakarta, dan ini jadi alasan utama mengapa belum menawarkan produk diesel. Mengingat mobil ini kerap digunakan konsumen untuk offroad ke luar kota.

"Kalau kita sudah memulai Euro 4 atau Euro 5 seperti di Singapura 50 PPM sulfurnya, diesel-diesel bagus seperti brand premium dengan adblue mungkin kita bisa masukin. Nah kita mau masuk rencananya dengan Jeep Meridian,” kata dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.