Viral, Video Sopir Taksi Adu Pukul dengan Pengemudi Mobil di Tol Soekarno-Hatta

Kompas.com - 02/02/2022, 15:45 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Viral di media sosial tayangan yang memperlihatkan sopir taksi Blue Bird terlibat percekcokan dengan pengemudi mobil pribadi di Tol Bandara Soekarno-Hatta, Senin (31/1/2022).

Dalam rekaman yang diunggah oleh akun Instagram @merekamjakarta, terlihat keributan antara sopir taksi Blue Bird dan pengemudi mobil Nissan Teana 250 XV, hingga terjadi aksi saling dorong.

Insiden tersebut diduga karena pengemudi Nissan mengendarai mobil secara zigzag dan menyalip. Aksinya tersebut bisa membahayakan taksi dan penumpang yang berada di dalamnya.

Baca juga: Viral, Pancing Kecoak di Kabin Mobil Pakai Mentega dan Minyak Goreng

Saat tim redaksi mencoba mengonfirmasi hal ini kepada pihak Blue Bird, Kepala Pool Blue Bird Kramat Jati, Rudi Harijanto, membenarkan adanya insiden tersebut.

“Kami memohon maaf atas ketidaknyamanan yang dialami oleh pengguna jalan lain yang mengalami hambatan atas kejadian ini. Kami selalu mengingatkan rekan pengemudi untuk selalu menaati peraturan dan rambu-rambu lalu lintas yang berlaku, untuk menjaga keamanan, kenyamanan, dan keselamatan pengemudi, pelanggan dan pengguna jalan lain, karena hal ini adalah prioritas utama kami,” ucap Rudi kepada Kompas.com, Rabu (2/2/2022).

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Jakarta Lewat Kamera (@merekamjakarta)

Ketika ditanya lebih lanjut mengenai kronologi kejadian serta tindakan yang akan diambil oleh Blue Bird kepada sopir tersebut, pihaknya masih enggan berkomentar karena insiden tersebut masih dalam penyelidikan.

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana kembali mengingatkan, pengendara sebaiknya menghindari situasi yang dapat menimbulkan emosi di jalan raya.

“Emosi adalah hal yang wajar pada manusia. Namun, bedanya ada pada hasil emosi yang dihasilkan. Harus terkontrol dan sesuai aturan. Pertimbangkan bila melakukan tindakan agresif, apa akibatnya bila berurusan dengan hukum,” ujar Sony.

Sony mengingatkan, sebelum berkendara, sebaiknya pengemudi tahu kondisi dirinya. Mengemudikan kendaraan tidak hanya sehat secara fisik, tetapi juga mental karena menghadapi lingkungan, provokasi, dan gangguan yang datang dari luar kendaraan.

mengemudi marahKompas.com/Fathan Radityasani mengemudi marah

“Mungkin dia sedang buru-buru ada urusan penting yang tidak bisa dikompromikan. Berpikir positif saja, beri jalan, atau menjauh,” kata dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.