Lebih Bahaya Mencampur Bensin Beda Merek Meski Oktannya Sama

Kompas.com - 11/01/2022, 17:12 WIB
Ilustrasi mobil mengisi BBM di SPBU Pertamina Dok. PertaminaIlustrasi mobil mengisi BBM di SPBU Pertamina

JAKARTA, KOMPAS.com - Sebagian orang berpikir bahwa mencampur bahan bakar dengan beda merek, seperti Pertamina dengan Shell, tidak masalah. Padahal, anggapan tersebut justru salah.

Meskipun, bahan bakar yang dicampur memiliki nilai oktan yang sama. Contohnya, Pertamax dari Pertamina dicampur dengan Super dari Shell.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Kamper Bisa Naikkan Nilai Oktan Bensin?

Tri Yuswidjajanto, dosen Teknik Mesin Institut Teknologi Bandung (ITB), mengatakan, tindakan tersebut lebih berbahaya dibandingkan mencampur bahan bakar dari satu merek yang sama, tapi berbeda nilai oktannya.

SPBU PertaminaPERTAMINA SPBU Pertamina

"Lebih bahaya lagi, karena aditif itu antara satu merek dengan merek yang lain belum tentu kompatibel. Jika tidak kompatibel, maka efeknya bisa merugikan," ujar Tri, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Tri menambahkan, aditif jika kompatibel bisa saling menguatkan. Tapi, jika tidak kompatibel justru akan menurunkan kinerjanya. Maka itu, tidak disarankan mencampur bahan bakar dari merek berbeda.

Baca juga: Jangan Tertipu, Begini Cara Mudah Cek Bensin Oplosan

"Jika ingin ganti bahan bakar, dari merek A ke merek B, maka disarankan sisakan bahan bakar yang awal sampai sedikit. Misalkan, sampai indikator bahan bakar menyala. Kemudian, baru diisi dengan merek yang lain," kata Tri.

Petugas SPBU Shell mengisi bahan bakar minyak (BBM) beberqapa waktu lalu.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Petugas SPBU Shell mengisi bahan bakar minyak (BBM) beberqapa waktu lalu.

Menurutnya, ini sama dengan pelumas. Kuras dulu semuanya, masukkan yang baru. Lalu, dijalankan mesinnya sebentar, terus dikuras lagi. Baru dimasukkan pelumas baru yang ingin kita pakai.

"Di bahan bakar juga begitu, tapi karena susah untuk mengurasnya, karena tangki motor sekarang tidak ada kerannya, maka itu tunggu saja sampai tinggal sedikit, baru diisi bahan bakar yang ingin dipakai," ujar Tri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.