Penggunaan Roof Box Mobil dari Sisi Keamanan dan Keselamatan

Kompas.com - 10/01/2022, 17:21 WIB


JAKARTA, KOMPAS.com - Ketika menempuh penjalanan jauh, kabin yang lapang menjadi salah satu faktor penunjang kenyamanan saat berkendara.

Maka dari itu, tidak sedikit pengemudi mobil yang memilih untuk memasang roof box pada kendaraannya sebagai salah satu solusi untuk menambah daya tampung bagasi.

Meski memiliki manfaat, ternyata kompartemen penyimpanan tambahan ini bisa melanggar aturan lalu lintas. Pasalnya, penggunaan roof box bersinggungan dengan syarat teknis dan laik jalan.

Lantas bagaimana dari sisi keamanan dan keselamatan?

Baca juga: Pilihan Mobil Bekas Rp 60 Jutaan, dari LCGC sampai SUV

Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengatakan, roof box memang membuat dimensi kendaraan berubah menjadi lebih tinggi, dan menurut Undang-Undang Lalu Lintas tidak boleh memodifikasi kendaraan menjadi over dimensi.

Kemudian pertanyaan berikutnya, amankah kita menempatkan barang di sekitar kendaraan? Menurut Sony, hal tersebut boleh asal tidak melebihi lebar kendaraan, karena dapat mengganggu ruang sirkulasi di jalan umum.

Honda BR-V saat menggunakan roof box keluaran Thule di Tol Cipalikompas.com Honda BR-V saat menggunakan roof box keluaran Thule di Tol Cipali

“Kalau peletakannya di atas (menggunakan roof box) apakah aman? Selama dudukannya fix, melekat dan sudah tersertifikat itu aman,” ucap Sony saat dihubungi Kompas.com, Senin (10/1/2022).

Menurut Sony, roof box pada kendaraan itu sifarnya tidak permanen. Artinya, roof box hanya digunakan pada kondisi-kondisi tertentu

Lebih lanjut lagi, Sony juga mengatakan belum pernah mendapat laporan kecelakaan akibat dari pemasangan roof box.

“Belum pernah dengar (kecelakaan karena roof box), kecuali adanya risiko crosswind. Untuk itu pengemudi harus paham risiko dan cara antisipasinya, seperti dengan menjaga kecepatan, manuver atau berbelok dengan smooth, stop and go dilakukan secara halus,” kata dia.

“Jadi sebaiknya hal tersebut diperbolehkan dan aturannya direvisi dengan pertimbangan di atas,” lanjutnya.

Roof box merek Thule mulai menjadi tren aksesori mobil modifikasithule.com Roof box merek Thule mulai menjadi tren aksesori mobil modifikasi

Sementara itu, Founder Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu menambahkan, penggunaan roof box memiliki manfaat dari sisi keamanan dan keselamatan.

“Dari sisi keamanan dan keselamatan, penempatan barang bersama penumpang di kabin memiliki risiko. Barang-barang yang merupakan benda padat, ketika terjadi kecelakaan bisa memperparah cedera penumpang,” kata Jusri.

Baca juga: Jadwal Ganti Filter Solar pada Mobil Mesin Diesel

Selain benda tadi, Jusri mengatakan, barang-barang yang tidak terikat dan ada di kabin bisa mengganggu pengemudi dan penumpang. Barang tersebut akan bergeser dan mengeluarkan suara, sehingga kurang nyaman.

“Tetapi, kalau menggunakan roof box, maka cara mengemudinya harus disesuaikan dengan lebih berhati-hati dan sesuai dengan kondisi membawa roof box,” ucap Jusri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.