Begini Cara Mengurus STNK yang Hilang atau Rusak

Kompas.com - 06/01/2022, 18:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Kerusakan atau kehilangan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) masih kerap dialami pemilik kendaraan bermotor di Indonesia.

Hal tersebut bisa jadi persoalan serius mengingat dokumen ini merupakan surat penting yang harus dimiliki suatu kendaraan bermotor. Dalam suatu kasus seperti razia, polisi pun sering menanyakannya.

Jika pemilik tidak bisa menunjukkan STNK, maka polisi akan menilang atau mencurigai kendaraan yang dibawa adalah barang curian.

Baca juga: Pelat Nomor Dipasang Cip, jika Belum Bayar Pajak Tidak Bisa Masuk Tol dan Parkir

Petugas gabungan dari Samsat, Polisi, Jasa Raharja dan Bank DKI melakukan razia pengesahan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) di Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta, pintu masuk tol Cengkareng Barat, Cengkareng, Jakarta Barat pada Rabu (25/7/2018).RIMA WAHYUNINGRUM Petugas gabungan dari Samsat, Polisi, Jasa Raharja dan Bank DKI melakukan razia pengesahan Surat Tanda Nomor Kendaraan (STNK) di Jalan Tol Lingkar Luar Jakarta, pintu masuk tol Cengkareng Barat, Cengkareng, Jakarta Barat pada Rabu (25/7/2018).

Selain itu, tidak lengkapnya surat-surat kendaraan, khususnya STNK, akan mempersulit ketika kendaraan hendak dijual kembali.

Bagi yang mengalami kondisi tersebut, pemilik ini dapat ajukan pembuatan STNK baru dengan beberapa syarat, sebagaimana tertuang dalam Perpol Nomor 7 Tahun 2021 tentang Registrasi dan Identifikasi Kendaraan.

Syarat pertama, membuat surat keterangan kehilangan dari kepolisian lalu mengisi formulir permohonan. Lampirkan pula KTP, surat kuasa (apabila diwakilkan), serta BPKB.

Untuk kendaraan yang belum lunas ataupun BPKB masih di tempat leasing maka pemilik kendaraan bisa meminta fotokopi BPKB yang dilegalisir dari leasing.

Baca juga: Pelat Nomor Putih Bisa Mengurangi Kejadian Salah Tilang dengan ETLE

Loket perpanjangan STNK di Samsat Jakarta Timur. Sabtu (30/4/2016)Kompas.com/Robertus Belarminus Loket perpanjangan STNK di Samsat Jakarta Timur. Sabtu (30/4/2016)

Berikut alur mengurus STNK hilang:

1. Bawa kendaraan ke kantor Samsat untuk dilakukan cek fisik

2. Fotokopi hasil tes tersebut dan isi formulir pendaftaran di loket pendaftaran

3. Mengurus Cek Blokir (Mengurus surat keterangan STNK hilang dari Samsat), berisi keterangan keabsahan STNK terkait, misalnya tidak diblokir atau dalam pencarian. Lampirkan hasil cek fisik kendaraan

4. Pemilik datang ke loket untuk mengurus pembuatan STNK baru di loket BBN II. Lampirkan semua persyaratan data dan surat keterangan hilang dari Samsat

Baca juga: Tanpa Kepastian Diskon Pajak, Bagaimana Nasib LCGC di Awal 2022?

5. Jika masih ada tunggakan pajak tahunan, maka akan dikenakan biaya tambahan yakni pajak yang belum terbayarkan. Tapi jika tidak ada, biaya yang dikenakan hanyalah biaya pembuatan STNK baru saja

6. Menunggu pengambilan STNK dan Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD).

Adapun biaya penerbitan STNK ialah Rp 100.000 untuk kendaraan roda dua dan tiga, atau angkutan umum. Serta, Rp 200.000 untuk kendaraan bermotor roda empat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.