Kompas.com - 25/12/2021, 08:12 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Jasamarga Solo-Ngawi (JSN) mencatat, penyebab utama kecelakaan lalu lintas di jalan Tol Solo-Ngawi karena sopir mengantuk dan pecah ban.

Direktur Utama PT Jasamarga Solo-Ngawi, Arie Irianto mengatakan, kecelakaan lalu lintas di jalan tol yang selama ini terjadi 36 persen karena sopir mengantuk dan 17 persen karena kendaraan mengalami pecah ban. Sisanya disebabkan oleh kesalahan manusia atau human error.

Baca juga: Berlaku Hari Ini, Simak Syarat Perjalanan Keluar Kota Selama Nataru

Oleh karena itu, pengendara diminta untuk tetap selalu waspada dan berhati-hati saat berkendara. Untuk mengantisipasi kecelakaan fatal, pihak pengelola tol akan menambah pemasangan rambu lalu lintas terutama di titik rawan kecelakaan.

Jalan Tol Jasa Marga Jasa Marga Jalan Tol Jasa Marga

"Kami secara terus-menerus melakukan monitoring. Lokasi-lokasi kecelakaan kita tandai itu (rambu-rambu lalu lintas). Terus kita lakukan improvement untuk meningkatkan tingkat keselamatan," kata Arie dilansir Kompas.com, Jumat (24/12/2021).

Baca juga: Viral, Video Pengendara Motor Ugal-ugalan Berakhir Kritis

Perlu diingat, kecelakaan yang terjadi di jalan tol tidak hanya disebabkan oleh faktor jalan saja. Kecelakaan juga dapat disebabkan oleh faktor manusia, seperti pengendara yang mengantuk dan kehilangan konsentrasi akibat kelelahan.

"Makanya kita ingatkan lagi dengan kita pasang rambu pita kejut sehingga orang sadar lagi, tidak jadi ngantuk. Kita tambah lagi marka profil dan lampu rotator," ucapnya.

Seorang pria tak dikenal tewas di jalan Tol Lingkar Barat KM 07.600 A, Kembangan, Jakarta Barat, pada Jumat (3/12/2021). Dok. Lantas Polres Jakarta Barat Seorang pria tak dikenal tewas di jalan Tol Lingkar Barat KM 07.600 A, Kembangan, Jakarta Barat, pada Jumat (3/12/2021).

Sementara itu, Manager Area Solo-Ngawi, Noer Tjahyo menambahkan, ruas Tol Solo-Ngawi merupakan titik rawan karena berpotensi pengendara lelah ketika melintas di ruas jalan tol tersebut.

Baca juga: Susah Dijual Lagi, Motor Bekas Jenis Sport Lagi Sepi Peminat

Menurutnya, ruas jalan Tol Ngawi merupakan titik lelah bagi pengendara yang datang dari arah Surabaya atau dari Jakarta. Latar belakang ini membuat pihaknya terus melakukan sosialisasi agar pengguna jalan tetap berhati-hati saat berkendara, terutama selama musim hujan.

"Kita malam hari semua unit turun ke jalur. Tiap pukul 15.00 sampai 17.00 WIB semua unit termasuk mobil derek kita wajibkan observasi berputar membantu pengamanan di jalur tol," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.