Tak Hanya Anti-Covid, Menhub Tantang Undip Bikin Bus Listrik

Kompas.com - 21/12/2021, 11:22 WIB
Bio Smart and Safe Bus garapan PO Sumber Alam dan Undip KEMENHUBBio Smart and Safe Bus garapan PO Sumber Alam dan Undip

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi, mengapresiasi Bio Smart and Safe Bus garapan Universitas Diponogoro (Undip) bersama PO Sumber Alam yang telah dilengkapi HEPA Filter guna mencegah penularan Covid-19.

Namun demikian, Budi juga menantang Undip menciptakan bus betenaga listrik guna guna mendukung pelaksanaan KTT G20 di Bali pada 2022.

"Undip bisa berkolaborasi dengan peguruan tinggi lainnya untuk membuat bus semacam ini, namun dengan bahan bakar baterai atau listrik. Sehingga pada tahun depan bisa digunakan untuk mendukung KTT G20 di Bali," ujar Budi dalam keterangan resminya, Senin (20/12/2021).

Baca juga: Ini Aturan dan Syarat Perjalanan Darat Terbaru Selama Libur Nataru

"Selama ini HEPA Filter yang kita tahu hanya di pesawat, tapi sekarang di bus. Satu pemikiran yang sangat antisipatif terhadap situasi pandemi saat ini," katanya.

Menurut budi, bila bisa direalisasi oleh Undip, bus listrik dengan HEPA Filter bisa digunakan sebagai angkutan umum massal di sejumlah kota, termasuk Bali. Bahkan dapat beroperasi dengan skema Buy The Service (BTS).

Bio Smart and Safe BusKEMENHUB Bio Smart and Safe Bus

Undip menggandeng PO Sumber Alam menciptakan Bio Smart dan Safe Bus dalam rangka meningkatkan kepercayaan masyarakat, khususnya pengguna bus umum, di tengah pandemi. Selain itu, juga untuk membantu pemerintah mencegah dan menghentikan penyebaran Covid-19 dari klaster transportasi.

Bio smart bus menggunakan smart air circulating system dengan memberi jarak antar kursi penumpang, penggunaan openable window, UV C light, dan HEPA filter.

Dengan adanya filter tersebut, udara kotor dan bersih tidak bercampur di kabin penumpang, sehingga dapat lebih meminimalisir penularan covid-19 melalui udara.

Baca juga: Langkah Pemerintah Kurangi Kecelakaan Truk Trailer di Jalan Raya

Rektor Undip Yos Johan Utama menjelaskan, untuk pengembangan Bio Smart and Safe Bus, pihaknya mohon dukungan dari Kementerian/Lembaga dan pihak terkait lainnya.

Bio Smart and Safe BusKEMENHUB Bio Smart and Safe Bus

"Prinsip kami, upaya riset yang kami lakukan kembalinya adalah untuk rakyat," ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.