Ingat, Ngantuk Musuh Utama Berkendara

Kompas.com - 01/11/2021, 19:31 WIB
Truk muatan tanah menabrak pembatas jalan di ruas Jl Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Senin (1/11/2021), sekitar pukul 05.10 WIB.
Foto: Tangkapan layar Truk muatan tanah menabrak pembatas jalan di ruas Jl Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Senin (1/11/2021), sekitar pukul 05.10 WIB.
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Truk muatan tanah menabrak pembatas jalan di ruas Jl Gatot Subroto, Jakarta Selatan, Senin (1/11/2021), sekitar pukul 05.10 WIB.

Dalam video yang diunggah akun Forum Wartawan Polri, terlihat truk terbalik di salah satu sisi. Dalam penjelasannya diduga sopir mengantuk dan tidak bisa mengendalikan kendaraan.

Baca juga: Besok, Bus BTS Transpakuan Bogor Siap Beroperasi

Senior Instructor Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI) Sony Susmana mengatakan, rasa kantuk merupakan momok buat pengemudi kendaraan.

https://www.instagram.com/p/CVtqp8MAZuY/?utm_source=ig_web_copy_link

Untuk itu selain kendaraan, kesiapan fisik dari seorang pengemudi juga tidak boleh terabaikan. Jangan sampai pengemudi memaksakan diri terus berjalan dalam kondisi tubuh yang sudah lelah.

Selama melakukan perjalanan jauh, seorang pengemudi haruslah beristirahat secara berkala. Mulai dari melepaskan penat selama melakukan hingga peregangan.

Menurut Sony, idealnya seorang pengemudi mobil beristirahat maksimal setiap tiga jam sekali.

“Jadi setelah melakukan perjalanan maksimal tiga jam, wajib beristirahat selama 30 menit. Dan menyisihkan waktu tiga menit untuk stretching dan itu harus didukung oleh penumpangnya,” ujarnya kepada Kompas.com, belum lama ini.

Baca juga: Pendapatan Bengkel Otomotif Turun 40 Persen Sepanjang 2021

Ilustrasi ngantuk setelah makanDigital Vision. Ilustrasi ngantuk setelah makan

Mengemudi dalam kondisi mengantuk sangat berbahaya. Ini bisa menyebabkan kecelakaan yang bisa membahayakan diri sendiri atau pun pengguna jalan lain.

“Kalau mengantuk, pengemudi bisa tidur sejenak. Tetapi, sebelum tidur sebaiknya meminum kopi, karena efek dari kopi kan biasanya satu jam setelah meminum,” katanya.

Jadi, lanjut Sony, setelah terbangun seorang pengemudi tidak hanya hilang ngantuknya. Tetapi juga mendapatkan efek dari meminum kopi tadi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.