Pelek Lokal Buatan Karma Bodykit Tembus Pasar Luar Negeri, Harga Mulai Rp 50 Jutaan

Kompas.com - 12/10/2021, 13:41 WIB
Pelek Karma Formula Forged Dok. Karma BodykitPelek Karma Formula Forged
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Setelah rutin menghadirkan komponen aftermarket sejak 2018, Karma Bodykit kembali berinovasi dengan meluncurkan pelek bagi para penggemar modifikasi.

Kiki Anugraha, Founder Karma Bodykit, mengatakan, pihaknya mulai memproduksi pelek mulai Oktober 2021.

“Yang dipakai S-Class saya itu namanya namanya Karma Astonish Forged, terus yang Karma 86 saya yang baru launching, itu Karma Formula Forged” ujar Kiki, kepada Kompas.com (11/10/2021).

Baca juga: Terjadi Lagi Pencurian Ban dan Pelek, Empat Ban Hilang Tak Bersisa

Foto viral mobil presiden Jokowi menggunakan pelek lansiran Karma.Screenshot Instagram @low5100w Foto viral mobil presiden Jokowi menggunakan pelek lansiran Karma.

“Terus ada lagi yang jari-jari agak melintir, itu namanya Karma Agera Forged. Terus ada lagi yang modelnya mesh atau jaring, itu namanya Karma Forza Forged. Jadi mulai Oktober ini kami produksi empat tipe,” kata dia.

Menurutnya, pelek bikinan Karma merupakan special order. Sebab spek mobil setiap konsumennya berbeda-beda. Buat Anda yang berminat bisa melakukan inden dengan estimasi waktu rata-rata tiga bulan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Jadi nanti saya fitting, kalau di Indonesia. Tapi kalau misalnya di luar negeri, mereka info saja ke kami lebar sama ET-nya (offset) berapa. Terus lips-nya juga bisa menyesuaikan,” ucap Kiki.

Baca juga: Sekali Isi Bahan Bakar, Toyota Mirai Sanggup Melaju 1.300 Km

Pelek Karma Formula Forged pada Toyota 86Instagram @kiki_anugraha Pelek Karma Formula Forged pada Toyota 86

“Karma banyak bermain dari ring 16 sampai ring 22. Buat Lamborghini Aventador yang banyak kami produksi kan juga banyak di ring 21-22. Itu start-nya dari Rp 50 jutaan sampai Rp 80 jutaan,” tuturnya.

Kiki menambahkan, pelek Karma dibuat dengan metode forging atau ditempa, sehingga dari segi kualitas lebih baik ketimbang pelek cetakan.

Bicara soal komponen, beberapa part untuk produksi pelek berasal dari luar negeri. Sementara komponen lokalnya sudah mencapai 70 persen. Namun demikian semua proses pengerjaan dilakukan di Indonesia.

Baca juga: Benelli Resmikan Pabrik Baru Klapanunggal, Bogor

Pelek Karma Agera ForgedDok. Karma Bodykit Pelek Karma Agera Forged

“Mungkin harga segitu orang akan kaget. Wah pelek Indo kok mahal banget ya? Karena memang saya sudah biasa melihat pelek-pelek bagus, body kit bagus, dari yang saya pakai. Nah ekspektasi saya sudah di situ, otomatis cost-nya itu juga tinggi, tapi idealismenya dapat,” kata Kiki.

“Kami hampir sekitar 85 persen lebih konsumen banyak dari luar. Karena yang kami jual itu adalah kualitasnya sama dengan kualitas di luar negeri,” ucap dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.