Akibat Nekat Menyalip Kendaraan Besar dari Sebelah Kiri

Kompas.com - 06/10/2021, 09:22 WIB
Ilustrasi kecelakaan AUTOACCIDENTIlustrasi kecelakaan

JAKARTA, KOMPAS.com - Menyalip kendaraan yang ada di depan menjadi salah satu hal yang kerap dilakukan oleh pengendara sepeda motor di jalan raya.

Pada aturannya, menyalip yang benar yaitu lewat lajur kanan, tetapi tidak sedikit pengemudi yang masih nekat menyusul kendaraan dari kiri.

Contohnya insiden yang terjadi di Palembang, Sumatera Selatan. Kejadian bermula saat pengendara motor hendak mendahului truk pengangkut pupuk dari lajur sebelah kiri.

Namun, motor tersebut terjatuh hingga akhirnya hilang kendali. Akibatnya kejadian ini, pengendara motor itu pun harus kehilangan nyawanya.

Baca juga: Lihat Pengendara Motor yang Ngobrol di Jalan, Jangan Ditegur

“Korban menyenggol badan truk dan tidak bisa mengendalikan motornya. Dari keterangan saksi, korban terjatuh saat berupaya menyalip truk dari sebelah kiri,” ucap Kepala Satuan Lalu Lintas (Kasat Lantas) Polrestabes Palembang Kompol Endro Ariwibowo, dikutip dari Regional Kompas.com, Selasa (5/10/2021).

Menanggapi hal ini, Sony Susmana, Senior Instructor Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), menjelaskan, area blind spot (titik buta) pada truk hampir 60 persen. Semakin besar dimensi kendaraan, maka akan semakin besar blind spot nya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Rata-rata penyebab kecelakaan yang sering terjadi adalah pengemudi motor atau mobil tidak memperhatikan hal penting ini ketika ingin menyusul truk atau kendaraan besar lainnya,” ucap Sony.

Ilustrasi sepeda motor menyalip dari kiriKompas.com/Fathan Radityasani Ilustrasi sepeda motor menyalip dari kiri

Sony melanjutkan, pengguna jalan lain harus mengetahui bahwa kendaraan berukuran besar, seperti truk, tronton atau dump, memiliki empat titik blind spot yakni belakang, depan, kanan, dan kiri.

Pertama, di bagian belakang (jika terdapat banyak muatan) sehingga spion tengah tidak terlihat apa pun. Kedua, di sisi depan, tepat di bawah jendela utama (windshield), karena posisi duduk pengemudi yang tinggi.

“Selanjutnya berada di sisi kanan kiri pengemudi, yang di luar jangkauan spion di kedua sisi pilar A kendaraan. Artinya tidak disarankan untuk dekat-dekat dengan kendaraan besar, seperti truk, bus, dan kendaraan sejenisnya,” kata Sony.

Baca juga: Terminal Tipe A Akan Diubah Jadi Lebih Mewah dan Lengkap

Selain itu, ketika memaksa menyalip dari sebelah kiri memang sangat rawan terjadi kecelakaan, pengemudi bisa saja kehilangan kendali seperti kasus tersebut. Tidak hanya itu, jika menyalip kendaraan dari kiri bisa saja tiba-tiba ada orang menyeberang atau kendaraan dari sisi kanan.

“Jadi bisa dibilang lebih baik menyalip dari kanan. Namun perlu diingat, menyalip dari kanan memang belum tentu bebas blind spot, tapi setidaknya prosedurnya benar dulu. Menyusul atau pindah lajur yang paling penting adalah harus dengan pertimbangan yang matang,” ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.