Kompas.com - 23/08/2021, 09:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Posisi lampu depan pada kendaraan biasanya termasuk aspek yang memengaruhi desain secara keseluruhan. Lampu bisa diibaratkan sebagai mata dari kendaraan, sehingga bentuknya pun diperhatikan.

Selain kendaraan penumpang, desain lampu juga turut diperhatikan pada truk. Walau memang, desain pada truk tidak terlalu penting, karena fokus dari truk adalah kemampuan dan keandalannya, bukan dari desain.

Namun, bicara desain dan penempatan lampu pada truk, biasanya tersemat pada bumper. Truk dengan lampu yang rendah ini biasanya digunakan pada truk-truk yang besar.

Baca juga: Micro Bus Super Mewah Buatan Adiputro, Pakai Kursi Selonjor

Ilustrasi truk lansiran HinoKompas.com/Setyo Adi Ilustrasi truk lansiran Hino

Lalu, mengapa penempatan lampu depan truk begitu rendah, bahkan di bagian bumper?

Deputy GM Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia (HMSI) Prasetyo Adi mengatakan, penempatan lampu truk tadi disesuaikan lagi kepada dimensi dari truknya.

Misalnya untuk truk ringan dan medium seperti Hino Dutro, posisi lampu depannya masih di atas bumper. Sedangkan untuk truk yang lebih besar seperti Hino Ranger 500, posisi lampunya ada di bumper.

Baca juga: Ketika Aspal Sirkuit Mandalika Sudah Lebih Dulu Dijajal Tukang Sayur

“Penempatan lampu depan disesuaikan juga dengan desain kabin dan peraturan pemerintah. Peraturan pemerintah mengatur tinggi maksimum lampu depan agar tidak menyilaukan pengendara dari arah berlawanan,” ucap Prasetyo kepada Kompas.com, belum lama ini.

Prasetyo mengatakan, desain lampu di truk dibuat agar elegan dan tetap mengutamakan keselamatan. Selain itu, soal ketinggian lampu depan sudah diatur pada PP Nomor 55 Tahun 2012 Pasal 24, yaitu maksimal 1.500 mm dari permukaan jalan.

“Selain itu, perawatan seperti penggantian lampu juga jadi lebih mudah jika posisinya di bumper. Hal ini dikarenakan part atau komponennya terpisah, jadi bisa lebih murah,” kata Prasetyo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.