Harga Honda Super Cub C125 Seken Lebih Mahal dari Harga Barunya

Kompas.com - 03/08/2021, 16:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Honda Super Cub C125 jadi motor yang fenomenal. Sebab, motor bebek ini dibanderol dengan harga yang cukup tinggi, tembus Rp 70 jutaan.

Di Indonesia, PT Astra Honda Motor (AHM) pertama kali meluncurkannya pada 2018 lalu. Belum lama ini, AHM kembali menghadirkan generasi terbarunya yang dibanderol Rp 73.645.000 (OTR Jakarta).

Luar biasanya, harga bekas alias seken dari motor bebek 125 cc ini justru pada umumnya lebih mahal dari harga barunya. Harga sekennya bisa menyentuh angka Rp 80 jutaan.

Baca juga: Alasan Harga Honda Super Cub C125 Bisa Tembus Rp 70 Jutaan

Adisatya Wicaksana, dari diler motor gede (moge) Mad Max Big Bikes, di bilangan Meruya, Jakarta Barat, mengatakan, karena jumlah unit yang terbatas membuat harga seken Super Cub C125 jadi seperti harga barunya.

Honda perkenalkan Super Cub C125 terbaruVisorDown Honda perkenalkan Super Cub C125 terbaru

"Karena stoknya sedikit, orang jual ada yang Rp 75 juta, ada yang Rp 80 juta. Ada juga sih yang di bawah Rp 70 juta. Barang sedikit, demand tinggi," ujar Adi, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Adi mengatakan, harganya juga biasanya tergantung aksesori yang disematkan juga.

"Kisaran sih Rp 75 jutaan. Kalau yang Rp 80 jutaan, biasanya sudah ada aksesorinya. Kilometernya relatif rendah, namanya juga motor Sabtu Minggu," kata Adi.

Baca juga: Komparasi Honda Super Cub C125 Lama dan Baru, Simak Ubahannya

Menurutnya, sebagian orang ada yang pro dan kontra. Motor seperti itu, tapi harganya bisa sangat tinggi.

Honda Super Cub C125 model 2021 pakai jok belakang dan pijakan kaki pembonceng.Foto: Honda Honda Super Cub C125 model 2021 pakai jok belakang dan pijakan kaki pembonceng.

"Padahal, tahu sendiri, motor CBU kan memang sudah pasti mahal. Ada biaya pajak, shiping, APM saja jualnya sudah tinggi harganya," ujar Adi.

Muhammad Kadafi, pemilik Super Cub C125, mengatakan, karena jumlah unitnya yang benar-benar terbatas, maka harga sekennya di pasaran jadi sangat tinggi.

"Kalau motor-motor limited, ketika dicari susah, secondary market-nya jadi lebih tinggi. Kalau di luar sana, memang tidak terbatas. Tapi, yang masuk ke sini memang tidak banyak. Akhirnya, jadi terbatas dari sisi jumlah," kata Dafi.

Honda Super Cub C125 2021Dok. Moto.it Honda Super Cub C125 2021

Menurutnya, Super Cub C125 di Jepang juga termasuk limited modelnya. Tapi, karena harganya lebih murah dan pembelinya tidak dibatasi, akhirnya bisa banyak juga jumlahnya.

"Sekarang, siapa sih yang mau beli motor bebek yang hanya punya 4-percepatan, dengan mesin hanya 125 cc, dan harga Rp 60 jutaan. Dari harganya pun, sehingga membuat orang jadi terbatas juga yang mau memiliki, hanya orang-orang tertentu," ujar Dafi.

Super cub c125 menggunakan jok belakangUltimateMotorCycling Super cub c125 menggunakan jok belakang

Dafi mengatakan, yang pasti Super Cub C125 bukan motor pertama bagi pemiliknya, bisa motor ketiga, keempat, atau motor kelima mereka. Jarang sekali juga motor ini jadi motor keduanya.

"Dari beberapa teman-teman di komunitas, ini bisa jadi motor kelima atau keenamnya, karena memang collectible motornya. Punya saya saja tidak lebih dari 200 km, padahal saya sudah punya motor ini dua tahun," kata Dafi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.