Kompas.com - 14/07/2021, 09:22 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Surat tanda nomor kendaraan (STNK) merupakan salah satu dokumen yang wajib dimiliki dan dibawa setiap berkendara. Bahkan ketentuan tersebut tercantum dalam Undang-Undang No 22 tahun 2009.

Pada aturan yang mengatur mengenai Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (LLAJ) itu disebutkan bahwa STNK merupakan bukti bahwa mobil atau sepeda motor terkait telah terdaftar resmi dan sah digunakan di jalan.

Namun, dalam praktiknya beberapa waktu belakangan, ada beberapa oknum yang mencoba untuk memalsukan STNK demi kepentingannya sendiri. Alhasil, pemilik baru akan mengalami beragam kerugian.

Baca juga: 10 Mobil Terlaris pada Juni 2021, Honda Brio Teratas, Avanza Kedua

Ilustrasi STNK model baru yang disebut akan berubah menjadi kartuIstimewa Ilustrasi STNK model baru yang disebut akan berubah menjadi kartu

Dikutip dari laman resmi Korlantas Polri, ada beberapa cara yang bisa dilakukan untuk mengecek keaslian STNK sebelum membeli mobil atau motor bekas.

Satu diantaranya ialah terdapat stiker hologram di STNK yang berada di sisi kanan dengan pemasangan halus. Hologram tersebut tidak akan berubah warna jika diterawang.

Sebaliknya, jika hologram pada STNK ternyata berubah warna ketika diterawang, berarti surat itu palsu.

"Ya, teknologi stiker hologram memang sudah sering digunakan untuk menandakan keaslian dari barang, termasuk digunakan di STNK. Stiker ini biasanya memang berubah warna saat diterawang," kata Direskrimum Polda Jabar Kombes Pol Samudi beberapa waktu lalu.

Lebih jauh, selain stiker hologram berikut ciri-ciri STNK Palsu:

1. Tidak Ada Cetakan Ejaan STNK

Ciri-ciri lain dari STNK palsu adalah tidak adanya ejaan STNK di sisi kanan. Jika Anda perhatikan, di sisi kanan surat ini ada lubang tipis yang berbentuk ejaan STNK. Namun di STNK palsu ternyata tidak ada.

Inilah yang menjadi salah satu penanda apakah STNK tersebut asli atau palsu.

Baca juga: Mobil Terparkir Selama PPKM Darurat, Waspada Muncul Jamur pada Kabin

Pajak STNK Honda CBR250RR SP QS, bayar pajak motor, syarat bayar pajak motor, pembayaran pajak motorKOMPAS.com/Gilang Pajak STNK Honda CBR250RR SP QS, bayar pajak motor, syarat bayar pajak motor, pembayaran pajak motor

2. Barcode Berisi Data Pemilik Kendaraan

Pada STNK terdapat barcode yang bila pemiliknya men-scan akan memunculkan angka atau identitas pemilik kendaraan. Pembuatan barcode memang tidaklah susah jika dibandingkan dengan cetakan ejaan STNK di sisi kanan surat.

Namun yang dapat langsung membedakan STNK asli atau palsu adalah saat di-scan. Jika asli, maka langsung muncul angka atau identitas pemilik kendaraan. Namun jika palsu, maka barcode tersebut tidak dapat di-scan.

"Periksa nomor mesin kendaraan dan cocokkan dengan yang tercantum pada BPKB dan STNK. Bila berbeda, tentu itu palsu," ujar Samudi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.