Mobil Jarang Dipakai Saat PPKM Darurat, Pilih Sarung Penutup yang Aman

Kompas.com - 04/07/2021, 17:21 WIB
Sarung mobil BitelBlack NMAASarung mobil BitelBlack

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Darurat Jawa-Bali sejak 3-20 Juli 2021, membuat sebagian masyarakat memilih tinggal di rumah, sehingga mobil jadi lebih sering berada di garasi.

Salah satu yang kerap dilakukan pemilik mobil lama tidak dipakai ialah menyarungkan bodi mobil. Pemakaian sarung penutup mobil itu berguna untuk menangkal debu atau bahkan goresan kuku kucing.

Kendati demikian, tidak semua sarung penutup bagus untuk mobil. Seperti dikatakan oleh Owner Makko Group Christopher Sebastian, bahwa pemilihan sarung penutup mobil yang tidak tepat bisa menimbulkan baret pada bodi mobil.

Baca juga: Penyesuaian Tarif PO Maju Lancar Terkait PPKM Darurat

“Tidak hanya baret halus pada permukaan cat mobil. Memakai sarung penutup yang kurang baik juga bisa membuat kualitas cat menurun,” ujar Christopher saat dihubungi Kompas.com beberapa waktu lalu.

Christopher menyarankan, pemilik mobil sebaiknya memilih sarung penutup mobil dari bahan yang tebal dan anti air. Menurut Christopher, sarung penutup mobil yang bagus, bukan cuma bisa menangkal debu tapi juga tidak bikin lembab.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu jenis car cover yang bisa digunakan sebagai pelindung cat mobil, serta bagian tubuh lain kendaraan.istmewa Salah satu jenis car cover yang bisa digunakan sebagai pelindung cat mobil, serta bagian tubuh lain kendaraan.

“Cari yang tidak bikin bodi lembab, karena kalau pakai bahan yang bikin lembab, penguapan kimia dari cat jadi keluar. Sehingga pada mobil berwarna putih, biasanya akan timbul bercak-becak kuning,” kata dia.

Jika mau bagus kata Christopher, bisa menggunakan bubble cover. Sesuai namanya, bentuknya seperti balon transparan yang membungkus mobil. Hanya saja biasanya harganya lebih mahal.

Baca juga: Bisa Dilakukan Sendiri, Begini Cara Membersihkan Filter AC Mobil

“Perbedaannya yaitu pada mekanismenya. Di dalam bubble cover tetap ada udara, dan udara tersebut bersirkulasi sehingga tetap segar dan tidak lembab. Udara itu dihasilkan dari kompresor,” ucapnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.