Kompas.com - 03/07/2021, 17:22 WIB
Salah satu mobil sitaan dari kasus korupsi Asabri yang akan dilelang oleh Kejaksaan (tangkapan layar lelang.go.id) lelang.go.idSalah satu mobil sitaan dari kasus korupsi Asabri yang akan dilelang oleh Kejaksaan (tangkapan layar lelang.go.id)

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah rutin mengadakan lelang secara daring melalui portal lelang.go.id. Melalui laman resmi tersebut, berbagai kendaraan seperti mobil dan sepeda motor hasil rampasan kejaksaan serta penghapusan aset BUMN hingga BUMD kerap dilelang kepada masyarakat.

Situs lelang.go.id sendiri merupakan platform yang dikembangkan dan dikelola langsung oleh pemerintah untuk menyelenggarakan proses lelang secara daring tanpa memerlukan kehadiran peserta lelang.

Peserta yang sudah mendaftar dan menyetorkan uang jaminan dapat melakukan penawaran tanpa perlu repot-repot mendatangi Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) terkait.

Baca juga: PPKM Darurat, Polisi Tutup Akses Keluar Masuk Jakarta Mulai Hari Ini

Semua orang bisa mengikuti lelang yang diadakan di portal tersebut hanya dengan memenuhi syarat berupa kepemilikan KTP, NPWP, dan nomor rekening tabungan.

Dalam beberapa kesempatan, banyak pihak kerap menanyakan tips agar dapat memenangkan lelang yang diselenggarakan di situs lelang.go.id.

Ilustrasi Lelang Kendaraan Dinas Pemerintah. KOMPAS/Ferganata Indra Riatmoko (DRA)
FERGANATA INDRA RIATMOKO (DRA) Ilustrasi Lelang Kendaraan Dinas Pemerintah. KOMPAS/Ferganata Indra Riatmoko (DRA)

Joko Prihanto, Direktur Lelang Kementerian Keuangan mengatakan, peserta lelang harus mengetahui secara detail terlebih dahulu objek yang dilelang, baik dari model, keunggulan, hingga rata-rata harganya di pasaran.

Hal tersebut wajib dipahami agar peserta bisa mempertimbangkan harga yang akan diajukan saat lelang mobil atau sepeda motor tersebut berlangsung.

Baca juga: Tanggapan PO Bus Soal Adanya PPKM Darurat Jawa-Bali

"Paham terhadap objek yang akan dilelang. Kalau belum jelas, tanya ke penjual. Misal penjualnya adalah bea cukai, tanya saja ke bea cukai," ungkap Joko dalam konferensi virtual beberapa waktu lalu.

Ia pun mengatakan, biasanya penyelenggara lelang akan menyediakan waktu aanwinzing alias jadwal penjelasan kepada peserta lelang sebelum lelang dilaksanakan. Peserta juga bisa menghubungi DJKN di nomor 150991.

Ilustrasi lelangGetty Images/iStockphoto/siraanamwong Ilustrasi lelang

Seusai memahami kendaraan yang akan dilelang, pasang penawaran setinggi-tingginya bila lelang yang diikuti menganut sistem close bidding.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.