Sejak Kapan Transmisi Matik Jadi Pilihan Banyak Konsumen di Dunia?

Kompas.com - 19/06/2021, 12:02 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Saat ini mobil bertransmisi otomatis bisa dibilang lebih banyak dipilih ketimbang transmisi manual. Kepraktisan jadi daya tarik utama buat konsumen di wilayah perkotaan yang sering dilanda kemacetan.

Pakai mobil matik, pengemudi tidak perlu lagi menekan pedal kopling ketika berpindah gigi atau sedang merayap di tengah padatnya lalu lintas.

Namun, sejak kapan mobil matik banyak dipilih konsumen? Dilansir dari The Telegraph (19/6/2021), Society of Motor Manufacturers and Traders (SMMT) melakukan survei soal pilihan transmisi mobil pada konsumen di Inggris.

Baca juga: Kenapa Truk dan Bus Bertahan Pakai Transmisi Manual?

Jalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri.racv.com.au Jalanan kota Melbourne, Australia, yang dipenuhi mobil-mobil impor asal luar negeri.

Hasilnya, lebih dari 70 persen konsumen memilih menggunakan mobil matik sejak 2007. Sementara pada 2018, tercatat ada 8,4 juta mobil otomatis beredar di jalanan Inggris.

Alasannya sederhana, konsumen menikmati mudahnya pengoperasian transmisi matik. Sementara girboks manual memang masih dipilih beberapa konsumen, tapi popularitasnya menurun seiring ketersediaan transmisi matik.

Mike Fiske, analis senior dari IHS Markit, mengatakan, mobil manual tidak lagi jadi pilihan konsumen saat ini.

Baca juga: Sinyal Kuat N7X Jadi Suksesor Honda BR-V, Harga Mulai Bocor

Mitsubishi Xpander Black Edition hadir dalam dua varian transmisi yakni manual dan AT. Mitsubishi menawarkan dua pilihan warna yakni quartz white pearl dan jet black mica. Xpander Black Edition dibanderol Rp 257,1 juta untuk transmisi manual dan Rp 267,5 juta untuk varian AT
APHIT McKlein Mitsubishi Xpander Black Edition hadir dalam dua varian transmisi yakni manual dan AT. Mitsubishi menawarkan dua pilihan warna yakni quartz white pearl dan jet black mica. Xpander Black Edition dibanderol Rp 257,1 juta untuk transmisi manual dan Rp 267,5 juta untuk varian AT

Menurut catatan IHS, pada 2012 pasar mobil manual masih mendapatkan 6,8 persen market share untuk penjualan mobil di Amerika Serikat. Tapi angka tersebut terus merosot menjadi sekitar 3,5 persen pada 2018.

IHS juga memprediksi komposisi mobil manual yang dijual pada 2023 akan semakin sedikit, menjadi sekitar 2,6 persen saja.

“Kami melihatnya semakin rendah,” ujar Fiske, seperti dikutip dari laman USA Today (19/6/2021).

Baca juga: Sekarang Bikin SIM A Harus Punya Sertifikat dari Sekolah Mengemudi

Toyota 86 dan Subaru BRZ.Car Advice Toyota 86 dan Subaru BRZ.

Sejumlah merek otomotif bahkan mulai menghentikan penjualan mobil manualnya, semisal beberapa merek di bawah Volkswagen Group.

Salah satunya Audi, yang tidak lagi memberikan pilihan transmisi manual pada produknya yang dijual tahun 2019. Di pasar AS, hanya ada Audi transmisi matik yang tersedia buat konsumen.

Fiske menambahkan, Subaru BRZ pada awal peluncurannya juga lebih populer dengan transmisi manual. Akan tetapi, sekarang 90 persen penjualan merupakan transmisi otomatis.

Baca juga: Saudara XSR 155 Meluncur, Ini Dia Yamaha FZ-X

Honda BR-V saat dipakai melewati jalur menanjak di Petungkriyono, Pekalongan, Jawa Tengahkompas.com Honda BR-V saat dipakai melewati jalur menanjak di Petungkriyono, Pekalongan, Jawa Tengah

Masih dari laporan USA Today, salah satu alasan tertinggalnya transmisi manual disinyalir karena kemajuan teknologi pada mobil matik.

Mark Kielczewski, Assistant Chief Engineer for General Motors, mengatakan, mobil manual tidak dapat menandingi kecepatan perpindahan gigi pada transmisi matik modern.

Transmisi matik bisa mendeteksi apakah kendaraan akan naik atau turun bukit, saat pengemudi berada di jalan menikung dan mengemudi dengan agresif atau hanya mengemudi halus,” ujar Kielczewski.

Baca juga: Kenapa Daihatsu Rocky 1.2 L Tak Pakai Mesin Sigra?

Tampilan tuas transmisi pada Hyundai IoniqKOMPAS.com/Ruly Tampilan tuas transmisi pada Hyundai Ioniq

“Transmisi matik membuat penyesuaian yang akurat dalam menjaga posisi gigi yang tepat, pada waktu yang pas, sepanjang waktu,” kata dia.

Selain itu, mobil listrik yang bakal menjadi tren masa depan dan menggantikan mobil dengan mesin bakar internal, tidak memiliki transmisi manual. Hal ini pula yang membuat pengguna transmisi matik bakal makin banyak ke depannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.