Ada Periklindo, Ini Tanggapan Komunitas Motor Listrik

Kompas.com - 26/04/2021, 10:22 WIB
Moeldoko mendeklarasikan pendirian Perkumpulan Industri Kendaraan Listrik Indonesia (Periklindo). KOMPAS.com/GilangMoeldoko mendeklarasikan pendirian Perkumpulan Industri Kendaraan Listrik Indonesia (Periklindo).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pendirian Periklindo atau Perkumpulan Industri Kendaraan Listrik Indonesia mendapat sambutan baik dari komunitas dan pengguna sepeda motor listrik.

Hendro Sutono, anggota aktif Komunitas Sepeda Motor Listrik (Kosmik), mengatakan, dengan adanya asosiasi tersebut diharapkan bakal punya imbas yang baik ke konsumen.

Baca juga: Moeldoko Resmikan Perkumpulan Kendaraan Listrik Indonesia

"Adanya asosiasi diharapkan kelangsungan hidup produsen akan bisa berkelanjutan. Akan terbentuk ekosistem yang membuat produsen bisa tumbuh dan berkembang," katanya kepada Kompas.com, Minggu (25/4/2021).

Motor Listrik Modifikasi di IEMS 2019KOMPAS.com/Gilang Motor Listrik Modifikasi di IEMS 2019

Pada akhirnya kata Hendro, adanya perkumpulan baru tersebut diharapkan dapat memberi jaminan bagi konsumen untuk mendapatkan layanan purna jual yang baik.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Tidak seperti 10 tahun yang lalu saat gelombang pertama kendaraan listrik hadir di Indonesia. Tahun 2008 hadir kendaraan listrik EMoto, Trekko, Betrix, Tiger, tetapi satu persatu berguguran hingga penggunanya kebingungan untuk melakukan perawatan dan perbaikan kendaraan listriknya," katanya.

Baca juga: Ada Diskon PPnBM, Konsumen Mobil 1.500 cc Beralih ke Innova dan Fortuner

Ketua Umum Periklindo, Moeldoko mengatakan, Periklindo terbuka untuk semua pelaku industri kendaraan listrik.

Komunitas Sepeda dan Motor Listrik (Kosmik) mengikuti ajang balap drag bikeDok. Kosmik Komunitas Sepeda dan Motor Listrik (Kosmik) mengikuti ajang balap drag bike

"Ada mobil angkutan umum, mobil penumpang biasa, kemudian berikutnya ada motor termasuk sepeda listrik juga nanti masuk, kendaraan listrik bukan mobil listrik, kendaraan listrik, jadi asosiasi ini cakupannya makin luas," katanya.

Humas Periklindo Ahmad Rofiqi, mengatakan, Periklindo didirikan untuk mendukung percepatan kendaraan bermotor listrik berbasis baterai seperti tertuang di Peraturan Presiden nomor 55 tahun 2019.

"Kenapa kita putuskan mendirikan Periklindo. Jadi ini adalah wadah untuk industri. Jadi industri ini tidak terbatas antara roda dua, roda empat, komersial, truck, bus, bahkan sampai Pak Moel (Moeldoko) juga bilang sepeda (listrik) dan juga industri pendukung. Ini akan sangat lebar," katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X