Marak Aksi Kebut-kebutan di Jalan Raya, Ingat Aturan Hukumnya

Kompas.com - 11/04/2021, 13:01 WIB
Aksi kebut-kebutan di jalan raya instagram.com/agoez_bandz4Aksi kebut-kebutan di jalan raya

JAKARTA, KOMPAS.com - Aksi kebut-kebutan pengendara motor di jalan raya semakin marak. Bahkan tidak jarang yang menyebabkan kecelakaan lalu lintas yang fatal.

Seperti contoh video yang diunggah oleh akun @agoez_bandz4. Dalam rekaman tersebut terlihat beberapa pengendara motor memacu kendaraannya pada kecepatan tinggi di jalan raya.

Berselang beberapa detik kemudian, seorang pengendara terjatuh hingga terseret ke aspal.

Harus di pahami, bahwa pengendara sepeda motor maupun mobil tidak bisa asal melaju dengan kendaraannya. Sebab batas kecepatan suatu kendaraan sudah diatur oleh peraturan undang-undang.

Baca juga: Upaya Kemenhub Targetkan Zero Truk ODOL di 2023

Merujuk pada UU no 22 tahun 2009, Lalu Lintas dan Angkutan Jalan (UU LLAJ) Pasal 21 setiap jalan memiliki batas kecepatan paling tinggi yang ditetapkan secara nasional. Namun juga tergantung dari di kawasannya.

Batas kecepatan kendaraan tiap kawasan diatur lagi sesuai dengan keselamatan dan pertimbangan khusus sesuai daerah. Karena itu batas kecepatan tertinggi biasanya diatur dengan rambu lalu lintas.

Berikut bunyi Pasal 21 dari Undang-undang no 22 tahun 2009 yang membahas batas kecepatan maksimal suatu kendaraan:

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by Agoez Bandz Official (@agoez_bandz4)

1. Setiap jalan memiliki batas kecepatan paling tinggi yang ditetapkan secara nasional.

2. Batas kecepatan paling tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditentukan berdasarkan kawasan permukiman, kawasan perkotaan, jalan antarkota, dan jalan bebas hambatan.

3. Atas pertimbangan keselamatan atau pertimbangan khusus lainnya, Pemerintah Daerah dapat menetapkan batas kecepatan paling tinggi setempat yang harus dinyatakan dengan Rambu Lalu Lintas.

4. Batas kecepatan paling rendah pada jalan bebas hambatan ditetapkan dengan batas absolut 60 (enam puluh) kilometer per jam dalam kondisi arus bebas.

5. Ketentuan lebih lanjut mengenai batas kecepatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diatur dengan peraturan pemerintah.

Baca juga: Trik Pemudik Akali Petugas di Pos Penyekatan Larangan Mudik

Selain mengatur mengenai batas kecepatan, pada UU no 22 tahun 2009 LLAJ juga mengatur mengenai perilaku ugal-ugalan yaitu balapan dengan mobil atau motor lain di jalan raya yang tertuang dalam Pasal 115.

Bunyi Pasal 115:
Pengemudi Kendaraan Bermotor di Jalan dilarang:
a. Mengemudikan kendaraan melebihi batas kecepatan paling tinggi yang diperbolehkan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21; dan / atau
b. Berbalapan dengan kendaraan bermotor lain.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X