Dapat Insentif Pajak, Toyota Vios Antre Inden

Kompas.com - 03/03/2021, 13:01 WIB
Ilustrasi Toyota Sienta model terbaru. Dok. TAMIlustrasi Toyota Sienta model terbaru.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Penjualan mobil baru diharapkan meningkat sejalan dengan aturan insentif Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPnBM) 0 persen yang dikeluarkan pemerintah.

Resmi berjalan dua hari sejak 1 Maret 2021, konsumen pun mulai berdatangan memanfaatkan diskon pajak 100 persen yang berlaku hingga Mei mendatang.

Salah satu pramuniaga Toyota di Jakarta menuturkan bahwa sejumlah model banyak dicari hingga menyebabkan inden.

Baca juga: Daftar Lengkap Mobil Honda yang Dapat Diskon Pajak, HR-V Paling Besar

Sedan Toyota Vios jadi salah satu pilihan di IIMS 2018Kompas.com/Setyo Adi Sedan Toyota Vios jadi salah satu pilihan di IIMS 2018

“Vios paling susah, banyak antreannya tiap cabang. Yaris dan Sienta lumayan banyak juga yang cari,” ucap tenaga penjual tersebut kepada Kompas.com (2/3/2021).

“Yang agak mendingan Avanza dan Rush, unitnya aman. Karena semua minta cepat, tapi stok terbatas,” kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Seperti diketahui, ada lima mobil Toyota yang mendapatkan insentif pajak. Mobil-mobil ini dapat penurunan harga mulai dari belasan juta rupiah hingga puluhan juta rupiah.

Baca juga: Toyota Justru Kerek Harga Mobil Murah di Maret 2021

Test Drive Toyota YarisKompas.com/Dio Test Drive Toyota Yaris

Maka tak heran jika sejumlah model harus inden. Terutama yang mendapatkan diskon cukup besar, seperti Vios, Yaris, dan Sienta.

Peningkatan permintaan pun makin ditunjang lewat daya tarik berupa diskon dari diler. Meskipun secara umum diskon tak sebesar sebelum diterapkannya insentif pajak.

“Diskon masih aman, tapi lebih kecil dibandingkan Januari-Februari. Misal sekarang avanza Rp 10 juta, sebelumnya bisa Rp 17 juta. Rush Rp 6 juta, kemarin bisa sampai Rp 10 juta,” ujar pramuniaga tadi.

Baca juga: Dapat Insentif Pajak dan Diskon dari Diler, Harga Terios Mulai Rp 180 Jutaan

Proses Perakitan Mobil di Pabrik TMMINdok.TMMIN Proses Perakitan Mobil di Pabrik TMMIN

Menanggapi hal ini, Bob Azam, Direktur Administrasi, Korporasi, dan Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN), mengatakan, pihaknya masih mengamati pergerakan pasar usai diterapkannya relaksasi pajak.

Bob mengatakan, pihaknya belum akan mengubah kapasitas produksi di pabrik. Sejauh ini utilisasi bisa dinaik-turunkan sesuai dengan dinamika di pasar.

“Kami harus lihat dulu reaksi pasar dalam beberapa waktu ke depan. Kita lihatlah dalam 1-2 minggu ini,” ucap Bob, kepada Kompas.com (2/3/2021).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.