Pikap Tahu Bulat Nyaris Terbakar, Ingat Bahaya Memasak di Atas Mobil

Kompas.com - 15/02/2021, 15:11 WIB
Pikap pedagang tahu bulat yang nyaris terbakar akibat kebocoran gas saat memasak. SUDIN GULKARMAT JAKTIM/ GATOT SULAEMANPikap pedagang tahu bulat yang nyaris terbakar akibat kebocoran gas saat memasak.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mobil pikap ringan dengan nomor polisi B 9227 CAF yang digunakan untuk berjualan tahu bulat, hampir terbakar habis di Kawasan Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur, Minggu (14/2/2021).

Gatot Sulaeman, Kepala Seksi Operasi Suku Dinas (Sudin) Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan (Gulkarmat) Jakarta Timur, api yang nyaris membakar pikap keluaran Mitsubishi tersebut dikarenakan adanya kebocoran regulator kompor gas.

Walau tak ada korban jiwa, tapi insiden tersebut menjadi pelajaran berharga, khususnya bagi masyarakat yang memanfatkan kendaraan niaga berjualan sambil memasak di area publik.

Baca juga: Legalitas Berdagang Tahu Bulat di Pikap Dipertanyakan

Menanggapi hal ini, Bambang Supriyadi, Executive Coordinator Technical Service Division PT Astra Daihatsu Motor (ADM), mengatakan ada risiko yang wajib diperhatikan saat berjualan menggunakan kendaraan, apalagi sambil menggunakan kompor untuk memasak.

Sebuah mobil penjual tahu bulat milik Apin terbakar di kawasan Kanal Banjir Timur, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur pada Minggu (14/2/2021) sekitar pukul 17.48 WIB.Dok. Suku Dinas (Sudin) Penanggulangan Kebakaran dan Penyelamatan Jakarta Timur, Sebuah mobil penjual tahu bulat milik Apin terbakar di kawasan Kanal Banjir Timur, Pondok Kelapa, Duren Sawit, Jakarta Timur pada Minggu (14/2/2021) sekitar pukul 17.48 WIB.

"Secara umum, ada tiga unsur yang menyebabkan api, yakni bahan bakar, udara (oksigen), dan pemicunya. Jadi ketiganya sudah ada di situ, sarannya lebih baik jangan dilakukan bila memang mobil tidak dirancang khusus untuk berdagang," ucap Bambang kepada Kompas.com, Senin (15/2/2021).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tak hanya Bambang, sebelumnya Jusri Pulubuhu, Fonder and Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) juga sudah pernah memberika bahasan terkait hal ini.

Menurut Jusri, cara berdagang tahu bulat dengan memasak menggunakan kompor gas, masuk dalam kategori aktivitas ekstrem.

Selain berpotensi tinggi menyebabkan kebakaran, juga bisa membahayakan orang lain di sekitarnya. Terlebih ada tangki bahan bakar mobil yang kerap disepelekan.

Pikap yang dibuat berdagang tahu bulat terbakar di  dekat mal Taman Anggrek, Jakarta Barat, Rabu (21/2/218).Dok. Youtube/ Dori Pelaut Pikap yang dibuat berdagang tahu bulat terbakar di dekat mal Taman Anggrek, Jakarta Barat, Rabu (21/2/218).

Baca juga: Kebakaran SPBU Diawali Percikan Api, Ingat Bahaya Laten Mengisi BBM

"Aktivitas usaha menggunakan kendaraan bermotor menggunakan fasilitas publik tidak boleh terlepas dari Undang-Undang dan filosofi keselamatan jalan. Apakah itu sudah divalidasi oleh pemerintah? Kalau kendaraan bak pada umumnya divalidasi atau uji KIR lebih dulu,” kata Jusri Pulubuhu.

Menurut Jusri, bila tak lewat persetujuan pemerintah artinya ilegal, dan tindakan menyalahi hukum tentu ada konsekuensinya. Bila pedagang tahu bulat lolos uji KIR maka sudah seharusnya juga ada tanggung jawab pemerintah karena telah menganggap layak beroperasi.

Seorang anggota polisi memerlihatkan kondisi mobil pikap pengangkut tabung gas elpiji 3 kg yang hangus terbakar di area sebuah SPBU di Warungkondang, Cianjur, Jawa Barat, Kamis (22/10/2020) malam.KOMPAS.COM/ISTIMEWA Seorang anggota polisi memerlihatkan kondisi mobil pikap pengangkut tabung gas elpiji 3 kg yang hangus terbakar di area sebuah SPBU di Warungkondang, Cianjur, Jawa Barat, Kamis (22/10/2020) malam.

"Aktivitas berdagang menggunakan kendaraan bermotor sah saja dilakukan ketika urusan hukum tadi dilaksanakan. Selain itu pedagang juga harus selalu melakukan pengecekan terhadap peralatan yang dibawa sebab risiko kebakaran itu sangat mudah terjadi," ucap Jusri.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.