Ekspor Mobil Buatan Indonesia Anjlok 30 Persen di 2020

Kompas.com - 20/01/2021, 16:01 WIB
Ekspor mobil TMMINEkspor mobil
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) mencatat kinerja ekspor mobil buatan dalam negeri selama tahun 2020 mengalami perlambatan sebagai dampak dari pandemi virus corona alias Covid-19 dan resesi ekonomi.

Berdasarkan data asosiasi, total pengkapalan mobil produksi Indonesia atau completely built up (CBU) pada Januari-Desember 2020 mencapai 232.175 unit, turun 30,1 persen dibanding pencapaian tahun lalu yaitu 332.004 unit.

Sementara untuk ekspor mobil secara terurai alias completely knocked down (CKD) di periode sama hanya berhasil berhenti di angka 53.032 unit, anjlok hingga 60 persen secara tahunan atau 133.078 unit.

Baca juga: Indonesia Optimistis Menang soal Safeguard Impor Otomotif Filipina

Uji coba bongkar muat kendaran bermotor di Pelabuhan PatimbanKemenhub Uji coba bongkar muat kendaran bermotor di Pelabuhan Patimban

Adapun ekspor komponen otomotif turun 22,9 persen dibandingkan torehan Januari-Desember 2019 yakni dari 79.300.676 set menjadi 61.177.323 set.

"Kinerja ekspor mobil secara utuh tahun lalu mencapai 232.000 unit atau turun 30 persen secara tahunan. Ini sejalan dengan kondisi yang begitu menantang, tapi terlihat mulai bergerak pulih," ujar Ketua I Gaikindo Jongkie D Sugiarto, Selasa (19/1/2021).

Kendati demikian, realisasi impor kendaraan bermotor secara tahunan di Indonesia membaik dengan adanya tren penurunan sampai 53,5 persen, yakni dari 73.879 unit menjadi 34.353 unit.

Secara rinci, ekspor produk otomotif jenis kendaraan roda empat atau lebih secara utuh memang terbilang cukup stabil di penghujung tahun. Tapi memang gejolak yang terjadi pada kuartal II/2020 terlalu dalam.

Lihat saja, dari total ekspor sebesar 78.576 unit di kuartal pertama jadi hanya tersisa 26.653 unit di tiga bulan setelahnya atau April-Juni 2020. Kala itu, Pemerintah Pusat sedang melakukan pembatasan ketat untuk meredam penyebaran virus corona di Indonesia.

Baca juga: Pelabuhan Patimban Diklaim Mampu Genjot Ekspor Otomotif

Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

Usai berbagai wilayah memberikan keringanan aktivitas supaya roda perekonomian nasional tetap berputar di tengah ancaman pandemi, kinerja ekspor kembali terangsang dengan rata-rata capaian bulanan di 20.000 unit.

Sedangkan untuk kontributor terbesar ekspor mobil buatan Indonesia masih dipegang oleh Daihatsu dengan capaian 91.472 unit atau 39,4 persen dari total ekspor CBU sepanjang 2020.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X