Filipina Terapkan Proteksionisme, Bagaimana Ekspor Mobil Indonesia?

Kompas.com - 08/01/2021, 07:02 WIB
Ekspor Mobil Toyota Foto: TMMINEkspor Mobil Toyota

JAKARTA, KOMPAS.com – Pemerintah Filipina memutuskan untuk memberlakukan kebijakan proteksionisme, sebagai tanggapan untuk melindungi industri manufaktur otomotif lokal di tengah derasnya kendaraan impor.

Menurut laman Inquirer, mobil impor yang masuk Filipina akan dikenakan jaminan tunai sebesar 70.000 peso atau setara Rp 20 jutaan per unit untuk kendaraan penumpang dan 110.000 peso atau setara Rp 31 jutaan untuk kendaraan niaga.

Proteksionisme lewat pajak pengamanan ini mulai berlaku pada 5 Januari 2021, dan rencananya akan berlaku selama 200 hari ke depan sampai pemerintah Filipina memutuskan tindakan lebih lanjut.

Baca juga: Para Pemilik Mobil Listrik Sudah Malas Beli Bensin Lagi

Ekspor Honda Brio ke Filipinadok.HPM Ekspor Honda Brio ke Filipina

Sebagai negara yang aktif mengekspor mobil ke Filipina, Indonesia menjadi salah satu yang terdampak dengan kebijakan ini.

Yusak Billy, Business Innovation and Sales & Marketing Director PT Honda Prospect Motor, mengatakan, pihaknya masih mempelajari dampak terhadap ekspor CBU yang dilakukan perusahaan ke Filipina.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Kebijakan proteksi di Filipina memang bisa berdampak terhadap ekspor CBU, terutama dari sisi peningkatan harga,” ujar Billy, kepada Kompas.com (7/1/2021).

Baca juga: Penjualan Mobil Listrik di Negara Ini Lampaui Mobil Konvensional

Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal,  Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZES Mobil-mobil produksi PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia diparkir di dermaga Car Terminal, Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (10/6/2015). Mobil-mobil ini akan diekspor ke sejumlah negara, antara lain di Timur Tengah.

Dengan meningkatnya harga jual, permintaan mobil diprediksi bisa menurun. Padahal Honda Brio yang diekspor ke Filipina terbilang cukup banyak pengirimannya.

Tercatat Honda telah mengekspor Brio ke Filipina sejak April 2019. Pada 2020, aktivitas ekspor tetap berjalan meski sempat terhambat pandemi pada pertengahan tahun.

“Saat ini kami mengekspor Brio ke Filipina dan Vietnam. Sepanjang tahun 2020, ekspor Brio ke Filipina sebanyak 3.390 unit,” kata Billy.

Baca juga: Trik Modifikasi Jok Kulit Berkualitas dengan Harga Bersahabat

LCGC Agfya dan Ayla (Wigo untuk ekspor ke Filipina), menggunakan komponen lokal 88 persenZulkifli BJ LCGC Agfya dan Ayla (Wigo untuk ekspor ke Filipina), menggunakan komponen lokal 88 persen

Sementara itu, Direktur Administrasi, Korporasi dan Hubungan Eksternal PT Toyota Motor Manufacturing Indonesia (TMMIN) Bob Azam mengatakan, pemerintah harus segera mengatasi masalah tersebut dengan melakukan negosiasi bersama Filipina.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.