Energi Terbarukan Didorong Jadi Sumber Tenaga Bagi Mobil Listrik

Kompas.com - 29/12/2020, 09:12 WIB
BMW i8 ikut ramaikan peresmian Formula E di Jakarta BMW i8 ikut ramaikan peresmian Formula E di Jakarta
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Tak hanya di mancanegara, Indonesia belakangan tengah gencar mempromosikan penggunaan mobil listrik. Bahkan sejumlah produsen baterai global sudah bersiap-siap untuk mendirikan pabrik, dalam rangka menyuplai kebutuhan bagi mobil listrik.

Meski begitu sejumlah kalangan menilai, masifnya promosi mobil listrik harus dibarengi dengan beralihnya sumber energi tenaga listrik dari energi fosil ke non-fosil.

Pasalnya, Indonesia bisa dibilang masih menggantungkan sumber tenaga listrik dari energi batubara yang masih menghasilkan polusi udara.

Baca juga: Anomali Mobil Elektrifikasi di Tengah Pandemi

Ilustrasi Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) offshoreShutterstock Ilustrasi Pembangkit Listrik Tenaga Bayu (PLTB) offshore

Wilson Maknawi, Wakil Direktur Utama PT Kencana Energi Lestari (KEEN), sebagai salah satu penyedia energi baru terbarukan di Indonesia, mengatakan, mobil listrik harus membawa perubahan ke arah yang lebih bersih.

“Jadi kalau listriknya masih banyak dari fosil, mungkin tidak terlalu banyak pengaruhnya untuk perbaikan lingkungan,” ujar Wilson, dalam webinar (28/12/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Tapi kalau memang semuanya sudah dari energi terbarukan, jadi betul-betul mobil listrik akan berkontribusi 100 persen untuk perbaikan lingkungan,” katanya.

Baca juga: Jelang Tutup Tahun, Besaran Diskon Xpander Mulai Mendekati Avanza

Ilustrasi pemanfaatan SPKLU di PLN menggunakan Hyundai IoniqKOMPAS.com/Ruly Ilustrasi pemanfaatan SPKLU di PLN menggunakan Hyundai Ioniq

Menurut Wilson, tren mobil listrik dapat mendorong penggunaan energi baru terbarukan yang bersumber dari pembangkit listrik tenaga air (PLTA), tenaga angin (PLTB), ataupun tenaga surya (PLTS).

“Menurut saya, inti dari mobil listrik untuk ramah lingkungan. Kalau untuk ngecas baterai kita harus bakar batubara, itu miss the point,” ucap Wilson.

“Sudah enggak ramah lingkungan lagi, malah mobil ini jadi lebih berdampak negatif pada lingkungan dibandingkan mobil yang pakai bensin,” tuturnya.

Baca juga: Diskon Mobil Murah di Penghujung Tahun, Brio Rp 7 Juta, Calya-Sigra Rp 10 Juta

Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).DOK. LEXUS INDONESIA Menggunakan baterai jenis lithium-ion, Lexus UX 300e memiliki motor listrik berkapasitas 54,3 kilowatt per jam (kWh) yang dapat menghasilkan 201 horsepower dan torsi 300 Newton meter (Nm).

Wilson juga mengatakan, Jepang dan beberapa negara Eropa sudah menyiapkan regulasi dalam rangka mengurangi penggunaan batubara untuk memproduksi energi listrik.

"Itu akan sangat berdampak karena semua akan menuju ke sana. Tentunya Indonesia akan menuju ke sana juga untuk mengurangi energi batubara atau energi fosil," kata Wilson.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.