Belajar dari Kasus Hyundai vs Innova yang Tewaskan Pengendara Motor

Kompas.com - 27/12/2020, 13:11 WIB
Kecelakaan terjadi di Jalan Raya Ragunan tepatnya di dekat Bank BNI 46, Pasar Minggu, Jakarta Selatan pada Jumat (25/12/2020) sekitar pukul 13.45 WIB. Dok. IstimewaKecelakaan terjadi di Jalan Raya Ragunan tepatnya di dekat Bank BNI 46, Pasar Minggu, Jakarta Selatan pada Jumat (25/12/2020) sekitar pukul 13.45 WIB.

JAKARTA, KOMPAS.com - Belakangan ini jagat maya diramaikan dengan kasus kecelakaan yang melibatkan dua mobil dan tiga motor di kawasan Ragunan, Pasar Minggu, Jakarta Selatan, Jumat (25/12/2020).

Kecelakaan ini bermula dari adanya cekcok yang melibatkan dua pemilik mobil yakni Hyundai dan Toyota Innova.

Pemilik mobil Hyundai tidak terima ketika lajurnya dipotong oleh pengendara Toyota Innova saat ingin berbelok. Cekcok tersebut berujung aksi pemukulan yang dilakukan oleh pengemudi Toyota Innova kepada pemilik mobil Hyundai.

Baca juga: Tips Aman Berkendara Jarak Jauh di Malam Hari

Tidak sampai di situ, pengemudi mobil Hyundai yang tidak terima dipukul, menabrakan mobilnya ke Toyota Innova hingga mobil SUV itu hilang kendali dan menabrak pengendara motor. Akibat kejadian ini diketahui satu korban meninggal, satu luka berat dan satu luka ringan.

Training Director Safety Defensive Consultant Sony Susmana mengatakan, setiap langkah dalam berkendara pasti ada yang harus dipertanggung jawabkan.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by TMC Polda Metro Jaya (@tmcpoldametro)

“Saat mengemudi mengemudi dengan emosi maka akan ada akibatnya, ditambah dengan skill yang terbatas akan menimbulkan korban yang bisa cedera atau hilang nyawa. Mereka tidak bisa milih-milih,” kata Sony saat dihubungi Kompas.com, Minggu (27/12/2020).

Menurut Sony, kecelakaan pada kasus tersebut memang tidak berdiri sendiri, ada sebab dan akibatnya.

“Pengemudi Hyundai yang secara tidak langsung menyebabkan kecelakaan pertama (pengemudi pemicu), pengemudi Toyota Innova yang tidak terampil (pengemudi penyebab), kemudian pengemudi motor sebagai korban (terlibat). Artinya, ketika mengemudi dengan fokus, waspada, dan penuh tanggung jawab, hal tersebut tidak akan terjadi,” kata Sony.

Baca juga: Benarkah Mengemudi Jarak Jauh di Malam Hari Lebih Berisiko?

Oleh sebab itu, Sony menyarankan sebaiknya selesaikan masalah yang ada di jalan raya ke pihak yang berwajib, jangan main hakim sendiri, agar semuanya terukur dan pas pada porsinya.

“Jangan berbuat kebodohan dengan membiarkan pengemudi dalam pengaruh emosi,” katanya.

Sementara itu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) Jusri Pulubuhu mengatakan, di luar negeri safety awareness begitu efektif dengan mematuhi aturan lalu lintas. Mereka tidak ada yang menyerobot lampu merah atau menyalip sembarangan meski macet panjang dan lama, atau berkendara ugal-ugalan.

Ilustrasi perkelahian di jalanIstimewa Ilustrasi perkelahian di jalan

“Berbeda dengan Indonesia yang kesadaran berlalu lintas masih sangat rendah. Masih banyak pengendara di Indonesia yang masih sering nyerobot. Kebiasaan tersebut tidak hanya bisa menyebabkan konflik, tapi juga bisa menyebabkan kecelakaan,” kata Jusri.

Menurut Jusri, semua aturan tersebut sudah tertuang dalam Undang-Undang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan Nomor 22 tahun 2009, pada paragraf satu tentang Ketertiban dan Keselamatan pasal 105.

Baca juga: Sudah Paham Beda Rambu Petunjuk Jalan Berwarna Hijau dan Biru?

Pasal tersebut berbunyi, setiap orang yang menggunakan jalan wajib berperilaku tertib dan mencegah hal-hal yang dapat merintangi, membahayakan keamanan, dan keselamatan Lalu Lintas dan Angkutan Jalan, atau yang dapat menimbulkan kecelakaan.

Kemudian ditegaskan lagi pada pasal 106 ayat 1, yaitu setiap orang yang mengemudikan kendaraan bermotor di jalan wajib mengemudikan kendaraannya dengan wajar dan penuh konsentrasi.

Jika saja semua pengendara memiliki kesadaran berlalu lintas yang tinggi serta paham akan aturannya, maka kecelakaan dan berbagai konflik di jalan juga bisa terhindari.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X