Cara Aman Berkendara Naik Ojek Online

Kompas.com - 21/12/2020, 10:42 WIB
driver ojol membawa penumpang istimewadriver ojol membawa penumpang

JAKARTA, KOMPAS.com - Di tengah pandemi seperti sekarang, menjaga jarak menjadi penting untuk dilakukan. Namun, hal tersebut sulit dilakukan apabila kita menggunakan jasa ojek online.

Saat awal pandemi, pemerintah sempat melarang ojek online untuk mengangkut penumpang. Tapi, diperbolehkan lagi untuk membuat roda perekonomian sebagian masyarakat tetap berputar.

Baca juga: Dishub Ancam Ojek Online dan Pangkalan yang Nekat Berkerumun

Dirjen Perhubungan Darat Budi Setiyadi, mengatakan, pemerintah melalui Ditjen Perhubungan Darat sudah sangat konsen untuk memberikan indikator-indikator ke pada para pengendara sepeda motor sehingga lebih terjamin keselamatan dan kesehatannya.

Petugas menyemprot disinfektan kepada pengendara ojek online setelah pembagian masker di Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19).KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG Petugas menyemprot disinfektan kepada pengendara ojek online setelah pembagian masker di Jl. Letjen S. Parman, Jakarta Barat, Senin (4/5/2020). Provinsi DKI Jakarta memasuki pelaksanaan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) yang diperpanjang ke tahap kedua. Tujuan PSBB ini adalah untuk menekan penyebaran virus corona (Covid-19).

"Salah satu yang sudah kita lakukan adalah kerja sama dengan aplikator ojek online, Gojek dan Grab. Di mana pengemudinya diwajibkan menggunakan perisai atau pelindung," ujar Budi, dalam webinar bertajuk "Keselamatan Berkendara dan Adaptasi Kebiasaan Baru Menggunakan Sepeda Motor", Sabtu (19/12/2020).

Budi menambahkan, dengan pelindung tersebut, antara pengemudi dan penumpang, droplet tidak akan sampai ke belakang. Namun, memang tidak semua pengemudi ojek online tidak menggunakannya.

Baca juga: Begini Aturan Teknis Ojek Online Saat PSBB Ketat

"Bagi masyarakat yang menggunakan jasa ojek online, di dalam surat edaran kita sudah diatur. Gunakanlah helm sendiri, sehingga tidak perlu menggunakan helm dari ojek tersebut," kata Budi.

Budi mengatakan, jika memang tidak membawa helm dan terpaksa menggunakan helm milik ojek online, siapkanlah hair net atau penutup kepala. Agar kepala dapat terlindungi dari virus yang terdapat pada helm tersebut.

"Memang dengan kondisi sekarang, selain dengan protokol kesehatan 3M, tentunya adalah kesadaran kita sendiri, baik pengemudi atau penumpang, untuk melakukan kebiasaan baru terhadap pencegahan Covid-19," ujar Budi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X