Alasan Damri Pilih Bus Medium Mesin Belakang

Kompas.com - 01/12/2020, 17:31 WIB
Bus medium Damri Setia YugoBus medium Damri

JAKARTA, KOMPAS.com – Belum lama ini, Perum Damri merilis satu bus medium yang unik. Berbeda dari bus medium pada umumnya, bus milik Damri ini posisi mesinnya ada di belakang, di mana bus medium lain berada di depan.

Untuk bodi dan sasisnya, Damri memercayakan kepada karoseri PT Asian Auto International (AAI). Dibuatlah bodi bus medium yang diberi nama Vision Jet AB 816, yang posisi mesin di belakang serta bagasi tembus atau pakai space frame.

Lalu apa alasan Damri untuk membuat bus medium dengan posisi mesin yang ada di belakang layaknya bus besar?

Baca juga: SIM Hilang Tak Perlu Bikin Baru Lagi, Ini Syaratnya

Bus medium DamriSetia Yugo Bus medium Damri

Kepala Divisi Perencanaan dan Fasilitas Teknik Perum Damri, Setia Yugo mengatakan, alasan pertama yaitu dari perawatan yang lebih mudah. Kedua, pengiriman tenaga dari mesin ke roda penggerak lebih dekat.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Perawatan lebih mudah karena semuanya berkumpul di belakang, mulai dari mesin, transmisi, dan kompresor AC. Kalau mesin depan untuk perawatannya harus buka lantai karena mesinnya yang ada di sebelah pengemudi,” ucap Yugo kepada Kompas.com, Selasa (1/12/2020).

Lalu alasan kedua, mesin ke roda penggerak yang lebih dekat membuat tenaganya tidak terlalu banyak berkurang, jadi lebih efisien. Selain itu, urusan getaran juga lebih baik diredam pada bus bermesin belakang sehingga lebih nyaman.

Baca juga: Ford Ranger yang Minum Olahan Sampah Plastik, Kondisinya Sudah Rusak

“Peredaman untuk bus mesin belakang, getarannya tidak sampai masuk ke kabin. Kalau di depan kan jika ada masalah di propeller shaft kan dia jadi dengung dan masuk ke kabin, jadi kurang nyaman,” kata Yugo.

Kemudian ada juga pertimbangan dari kemudahan akses penumpang ke kabin lewat pintu depan. Kalau bus bermesin depan, biasanya untuk akses ke kabinnya agak sempit karena tangga yang bersebelahan dengan mesin bus.

Bus medium DamriSetia Yugo Bus medium Damri

“Kalau mesinnya di belakang kan sama seperti bus besar, jadi lebih simpel tangganya, enak pijakannya,” ucapnya.

Yugo menambahkan, saat ini memang baru satu unit saja yang dirilis. Namun sudah siap beberapa rangka yang tinggal dirakit saja. Selain itu juga sekarang sedang melakukan pengembangan bodi, ingin memakai model double glass yang kekinian.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X