Kenali Penyebab Rasa Kantuk Menghinggapi Saat Mengendarai Motor

Kompas.com - 30/11/2020, 12:22 WIB
Ilustrasi naik motor malam hari IDNtimesIlustrasi naik motor malam hari

JAKARTA, KOMPAS.com – Mengendarai motor memang menjadi salah satu alternatif dalam bepergian. Naik motor dianggap lebih cepat sampai dan mudah mengurai jalan perkotaan yang macet.

Walaupun begitu, ketika mengendarai motor, ada saja kalanya mengantuk. Jika mengantuk saat mengendarai motor, tentunya sangat membahayakan, karena kesadarannya berkurang sehingga kewaspadaannya pun menurun.

Tentu saja dengan kewaspadaan yang menurun, bisa membuat pengendara mengalami kecelakaan. Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia Sony Susmana mengatakan, ada tiga faktor yang menyebabkan rasa kantuk saat mengendarai motor.

Baca juga: Desain Nissan Serena C27 yang Lebih Sporty dan Praktis

Penampakan arus lalu lintas di Puncak Pass Bogor sampai Masjid AttaAwun mengalami kemacetan sekitsr pukul 13.42 WIB, Minggu (21/6/2020)KOMPAS.COM/AFDHALUL IKHSAN Penampakan arus lalu lintas di Puncak Pass Bogor sampai Masjid AttaAwun mengalami kemacetan sekitsr pukul 13.42 WIB, Minggu (21/6/2020)

“Tiga faktornya yaitu panas, dehidrasi dan bosan. Paparan panas matahari langsung ke pengendaa membuat tubuh cepat lelah dan menjadi drop. Panas ini bisa disiasati dengan menggunakan jaket,” ucap Sony kepada Kompas.com, Minggu (29/11/2020).

Menggunakan jaket memang menahan paparan sinar matahari, namun menyebabkan masalah lain yaitu gejala dehidrasi. Sony mengatakan, gejala dehidrasi membuat lemah dan repon pengendara melambat.

“Terakhir yaitu bosan, salah satunya karena pergerakan dari pengendara yang terbatas dan melakukan solo riding atau berkendara sendirian,” kata Sony.

Baca juga: Sebelum Terlambat, Kenali Gejala Kampas Kopling Mobil Manual Aus

Sony menambahkan, kalau berboncengan, pengendara bisa tidak mengantuk karena ada teman ngobrol. Kemudian untuk mencegah kantuk saat mengendarai motor, bisa dilakukan dengan membatasi waktu berkendara.

“Berkendara itu maksimal satu sampai dua jam. Lalu gunakan jaket pelindung tubuh yang sesuai dengan kebutuhan serta iklim. Terakhir, atur posisi duduk serileks mungkin terutama untuk mata, tangan dan kaki,” ucapnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X