Libur Panjang, Catat Waktu Ideal Istirahat Saat ke Luar Kota

Kompas.com - 28/10/2020, 08:12 WIB
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Melakukan perjalanan jarak jauh menggunakan mobil memang terkesan tidak akan lebih capai dibandingkan naik sepeda motor.

Padahal, seorang pengemudi yang menempuh perjalanan jauh juga bisa didera rasa lelah hingga mengantuk.

Apalagi, jika pengemudi tersebut tidak terbiasa mengendarai mobil dan menempuh jarak puluhan kilometer atau bahkan ratusan kilometer.

Kondisi tubuh yang tidak terbiasa tentunya juga berpengaruh terhadap rasa lelah yang menghinggapi ketika menempuh perjalanan.

Baca juga: Blokir STNK yang Mati 2 Tahun Akan Berlaku di Seluruh Indonesia

Untuk itu, pengemudi wajib melakukan peregangan atau beristirahat secara berkala di tengah perjalanan.

Sony Susmana, Training Director Safety Defensive Consultant Indonesia (SDCI), mengatakan, selama menempuh perjalanan jarak jauh pada umumnya akan dikejar waktu untuk segera sampai di tempat tujuan.

Tetapi, pengemudi juga perlu mengetahui jika selama melakukan aktivitas menyetir tubuh juga membutuhkan waktu untuk beristirahat.

Bahaya tidur di dalam mobilhuffingtonpost Bahaya tidur di dalam mobil

Ada perbedaan lama waktu istirahat sesuai dengan waktu perjalanan yang dilakukan oleh pengemudi.

“Jika perjalanan dilakukan siang hari maksimal menyetir antara 3 sampai 4 jam, tetapi jika malam hari maksimal 2 jam sekali beristirahat,” ujarnya kepada Kompas.com, Rabu (27/10/2020).

Baca juga: Blokir STNK Segera Berlaku, Pelajari Regulasinya

Perbedaan periode untuk istirahat ini salah satunya disebabkan karena kebiasaan aktivitas tubuh manusia.

Sementara saat malam hari, siklus tubuh manusia seharusnya beristirahat, sehingga waktu istirahat saat mengemudi juga lebih cepat.

“Istirahat yang ideal disesuaikan dengan fisik, tapi idealnya 30 menit (maksimal) aktivitasnya olahraga ringan atau stretching),” katanya.

Jika lebih dari 30 menit, Sony menambahkan, sebaiknya digenapkan menjadi 45 menit atau 1 jam. Lamanya waktu istirahat itu bisa digunakan oleh pengemudi untuk tidur.

Area peristirahatan dan singgah di beberapa ruas titik jalan tol yang memberlakukan pengunjung hanya singgah 30 menit, Jakarta, Rabu (13/5/2020).Dokumentasi Jasa Marga Area peristirahatan dan singgah di beberapa ruas titik jalan tol yang memberlakukan pengunjung hanya singgah 30 menit, Jakarta, Rabu (13/5/2020).

“Dan jangan lupa sebelum tidur minum kopi, karena efek dari kopi kan biasanya satu jam setelah meminum,” ucapnya.

Baca juga: Blokir STNK yang Mati 2 Tahun Segera Diberlakukan

Tetapi, saat istirahat Sony menyarankan agar digunakan secara maksimal sehingga tubuh bisa mengembalikan kondisinya kembali prima.

“Konsep istirahat adalah mengembalikan stamina tubuh, salah satunya bagaimana melancarkan aliran darah. Kalau ngobrol atau merokok itu kan bisa buang-buang energi, hanya terkesan istirahat saja,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.