Mengenal Fungsi Swingarm, Komponen Vital pada Sepeda Motor

Kompas.com - 16/10/2020, 14:01 WIB
Swingarm carbon. Speedweek.comSwingarm carbon.

JAKARTA, KOMPAS.com - Sepeda motor terdiri dari banyak komponen. Salah satu yang terpenting dan punya sifat krusial adalah lengan ayun atau biasa disebut swingarm.

Pada dasarnya, swingarm adalah bagian dari sasis. Komponen ini bekerja di semua aksi yang dilakukan motor. Namun, ada juga yang mengatakan bahwa komponen tersebut bagian dari suspensi.

Baca juga: Fungsi Karet di Swingarm, Masih Banyak yang Belum Paham!

Sepeda motor pertama yang diciptakan di dunia tidak memiliki suspensi formal, depan atau belakang.

Suspensi memungkinkan roda bergerak naik turun secara independen di atas gundukan, menopang sasis, dan pengendara melalui pegas atau elemen elastis lainnya tanpa mentransmisikan semua gerakannya ke sasis.

Swingarm limbah moge dari Aprilia RS 125autoevolution.com Swingarm limbah moge dari Aprilia RS 125

Seperti yang selalu terjadi di masa-masa awal sebuah teknologi, ada banyak sekali ide yang muncul.

Pada tahun 1913, pabrikan motor asal Amerika, Indian, menawarkan suspensi belakang swingarm yang dikendalikan oleh pegas. Tapi, karena tidak didukung dengan baik pada porosnya, maka terlalu fleksibel secara lateral dan tidak laku.

Selanjutnya, swingarm mengalami evolusi dan peningkatan serta penyempurnaan. Bahkan, ada berbagai tipe swingarm yang digunakan di beragam sepeda motor. Selain itu, material yang digunakan juga bervariasi dan memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Banyak orang yang tahu fungsi swingarm hanya membantu sokbreker belakang untuk meredam getaran. Selain itu, juga menahan beban pengendara, akselerasi, dan pengereman.

Baca juga: Harga Swingarm Carbon Motor Balap MotoGP Setara BMW i8

Padahal, fungsi lainnya lebih krusial lagi, yakni berhubungan dengan handling. Contohnya, di dunia balap, swingarm berpengaruh besar pada performa motor. Dampaknya, bisa berpengaruh besar pada hasil balap.

Swingarm VRossi yang dipajang di Jakarta Fair 2015 Swingarm VRossi yang dipajang di Jakarta Fair 2015

Swingarm sangat penting saat motor melakukan start. Sebab, komponen ini harus kuat menahan tenaga yang disalurkan mesin ke ban.

Sedangkan di tikungan, swingarm harus cukup kaku dan stabil untuk menahan deselerasi tinggi yang dilakukan motor saat pengereman.

"Di tengah tikungan juga penting, karena swingarm harus bisa meredam getaran dan juga permukaan trek yang tidak rata," ujar Giacomo Guidotti, mantan kepala mekanik Avintia Blusens, dalam video yang diunggah MotoGP, beberapa waktu lalu.

Baca juga: Swingarm Pro-Arm Honda NSR 150 SP, Setara Motor Sport Eropa

Antonio Jimenez, mantan kepala mekanik Gresini Honda, mengatakan, swingarm sangat berpengaruh juga pada grip ban, traksi, dan stabilitas motor yang lebih baik.

Produk terbaru swingarm VRossi untuk Yamaha R15 Produk terbaru swingarm VRossi untuk Yamaha R15

"Tingkat kekakuan pada swingarm juga berpengaruh besar pada ban. Jika swingarm terlalu kaku, ban akan mudah terkikis," kata Jimenez.

Jimenez menjelaskan, jika swingarm terlalu kaku, motor juga akan sulit diajak berbelok. Tingkat kekakuan swingarm dipengaruhi oleh material dan panjangnya.

Di motor balap, material yang umum digunakan adalah serat karbon dan aluminium. Kedua material tersebut memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Pada motor diproduksi massal, material yang banyak digunakan adalah baja.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X