3 Hal yang Perlu Diperhatikan Sebelum Memodifikasi Jok Motor

Kompas.com - 10/10/2020, 14:21 WIB
Ilustrasi jok motor yang sudah dimodifikasi IstimewaIlustrasi jok motor yang sudah dimodifikasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Motor custom umumnya mengalami banyak perombakan. Tak jarang rombakan tersebut juga menyentuh bagian jok.

Jok pada sepeda motor bisa sangat krusial. Sebab, berpengaruh pada estetika dan juga kenyamanan. Meskipun, jika bicara motor custom biasanya kenyamanan adalah nomor sekian alias bukan yang utama.

Baca juga: Beli Motor Custom yang Sudah Jadi, Jangan Ragu untuk Bertanya

Namun, perlu digarisbawahi, aktivitas memodifikasi motor tetap harus dilakukan dengan benar, tidak mengurangi kenyamanan, dan tentunya mengedepankan unsur keamanan.

Ilustrasi jok motor yang sudah dimodifikasiIstimewa Ilustrasi jok motor yang sudah dimodifikasi

Johannes Lucky, Safety Riding Dept. Head PT Astra Honda Motor (AHM), mengatakan, sebenarnya jok dengan spesifikasi standar bawaan pabrik adalah yang paling sesuai. Sebab, jok sudah melewati proses standarisasi dan pengetesan dari beberapa aspek, mulai kenyamanan hingga sisi safety.

”Namun jika ingin memodifikasi, ada beberapa catatan yang perlu diperhatikan pengguna sepeda motor. Terdapat beberapa poin yang akan berubah saat kita mengganti jok standar dengan model lain atau peranti modifikasi,” kata Lucky, dalam keterangan resminya.

Baca juga: Gaya Klasik Kawasaki W800 Dipermak jadi Motor Custom Flat Tracker

Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan saat kita memutuskan untuk memodifikasi jok sepeda motor:

1. Tebal-tipis Jok
Secara batasan, sebenarnya tidak ada ukuran baku. Sebab, beda desain sepeda motor akan berbeda pula model dan ketebalan jok. Selain itu, tebal ataupun tipisnya jok juga akan sangat memengaruhi posisi berkendara dan kenyamanan saat sepeda motor dikendarai. Ukuran ketebalan jok wajib disesuaikan dengan aspek kenyamanan dan keselamatan.

Motor custom Honda Astrea Prima bergaya streetcub garapan Rainbow Moto BuilderIstimewa Motor custom Honda Astrea Prima bergaya streetcub garapan Rainbow Moto Builder

2. Tekstur atau Bahan
Tekstur lapisan jok wajib lentur dengan bahan dasar tidak licin saat diduduki oleh pengendara. Jok yang licin akan berdampak pada kenyamanan dan juga berpengaruh pada keselamatan..

Bisa dirasakan pada saat pengereman, jok yang licin menyebabkan pengendara mudah bergerak ke depan. Sehingga, proses pengereman menjadi tidak maksimal, karena posisi duduk pengendara sudah tidak ideal untuk melakukan pengereman. Sementara lapisan jok yang tidak lentur akan mudah sobek dan merusak bagian jok lainnya, seperti busa.

”Kalau lapisan jok sudah sobek, air akan mudah masuk melalui lapisan tersebut. Saat terjadi endapan air pada busa dalam waktu yang lama, maka struktur busa akan berubah menjadi keras dan mengganggu kenyamanan saat berkendara,” kata Lucky.

Motor custom Kawasaki Ninja 250 bergaya neo tracker garapan Katros GarageIstimewa Motor custom Kawasaki Ninja 250 bergaya neo tracker garapan Katros Garage

3. Ergonomi
Ketika memodifikasi jok sepeda motor, secara ergonomi akan berubah. Contohnya, saat kita melakukan penipisan pada busa jok, maka posisi berkendara akan berubah di bagian lutut, siku dan pandangan. Begitu pula sebaliknya, saat kita menebalkan atau meninggikan jok, posisi pinggul akan lebih naik dibandingkan dengan penggunaan jok standar.

”Perubahan tersebut akan menyebabkan pengendara tidak nyaman, dan mudah lelah saat berkendara, serta dapat berdampak negatif pada kestabilan dan kenyamanan berkendara,” ujar Lucky.

Lucky menambahkan, pengaruh mengganti jok pada keseimbangan dan kestabilan memang cukup besar. Tidak disarankan memodifikasi jok bagian belakang dibuat lebih tinggi dari jok bagian depan. Hal ini menyebabkan tubuh pembonceng melebihi pengendara, dan tentu saja akan berdampak negatif terhadap aerodinamika kendaraan.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X