Truk yang Pakai Ban Ganda, Bagian Mana yang Lebih Cepat Aus?

Kompas.com - 16/09/2020, 20:22 WIB
ban belakang bus widodogrohoban belakang bus

JAKARTA, KOMPAS.com – Kendaraan niaga seperti truk menggunakan ban belakang model ganda. Pemakaian ini dikarenakan distribusi beban bagian belakang truk lebih besar dibanding depan, perbandingannya 85:15.

Seperti umumnya ban yang digunakan, tentunya akan mengalami yang namanya aus atau botak. Pada ban ganda, bagian manakah yang lebih cepat aus?

On Vehicle Test Manager PT Gajah Tunggal Tbk., Zulpata Zainal mengatakan, ban ganda yang ada di truk akan aus pada waktu yang bersamaan, bukan bagian dalam atau luar yang botak lebih dulu.

Baca juga: Memanaskan Mesin Mobil yang Tak Dipakai Selama PSBB Harus Setiap Hari?

Colt Diesel kendaran niaga MitsubishiStanly/KompasOtomotif Colt Diesel kendaran niaga Mitsubishi

“Lebih jelasnya, ban belakang kan axle nya sama, bak atau sasis dipanggul oleh as roda sehingga penekanannya sama,” ucap Zulpata kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Sebenarnya bisa saja ban ganda memilik tingkat keausan yang berbeda. Zulpata menjelaskan, jika keausan ban tidak sama, ada masalah dengan ban tersebut.

“Misalnya ukuran antara ban bagian dalam dan luar tidak sama. Selain itu jika memakai ban yang baru dan lama pada bagian belakang. Paling krusial, kedua ban memiliki tekanan udara yang berbeda,” kata Zulpata.

Baca juga: Mobil Matik Terparkir Lama Saat PSBB, Sebaiknya Posisi Transmisi di P atau N?

Independent Tire Analyst dan Wakil Ketua Asosiasi Pengusaha Truk Indonesia (Aptrindo) Jawa Tengah dan DI Yogyakarta Bambang Widjanarko mengatakan, kalau keausan ban ganda tidak bareng, berarti ada sistem distribusi beban yang salah.

“Distribusi beban yang salah seperti tidak imbang sisi kanan dan kirinya atau bisa juga dari keselarasan antar dua ban gandanya,” ucap Bambang kepada Kompas.com.

ban belakang busyudha.blogspot ban belakang bus

Bambang mengatakan, untuk menyelaraskan dua ban, caranya bukan dengan spooring, tetapi dari bearingnya yang bisa saja aus. Kalau bearingnya aus, keausan ban jadi tidak merata.

Ban itu penderita terakhir, bukan penyebab. Penyebab ban yang ausnya tidak merata, berasal dari sistem mekanis yang salah,” kata dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X