Beli Mobil Bekas, Begini Cara Mudah Pastikan Kondisi Kesehatan Ban

Kompas.com - 09/09/2020, 20:01 WIB
Honda Civic Ferio jadi salah satu mobil bekas sedan terjangkau saat ini. OLXHonda Civic Ferio jadi salah satu mobil bekas sedan terjangkau saat ini.
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Membeli mobil bekas masih jadi pilihan sebagian orang untuk memenuhi mobilitas selama masa pandemi Covid-19. Dengan berkendara menggunakan kendaraan pribadi, potensi penularan virus corona bisa diminimalisir ketimbang naik kendaraan umum.

Setelah menentukan mobil bekas pilihan, ada beberapa hal yang wajib diperhatikan agar mendapat unit dengan kondisi baik. Salah satunya memeriksa kondisi ban bawaan, apakah masih layak pakai atau tidak.

Presiden Direktur Hankook Tire Sales Indonesia Yoonsho Shin, mengatakan, ban wajib diperhatikan lantaran satu-satunya komponen yang bersinggungan langsung dengan aspal dan perlu bekerja keras selama perjalanan.

Baca juga: Baru Meluncur, Toyota Yaris Baru Langsung Diskon Rp 15 Juta

Ban mobil GetasKompas.com/Fathan Radityasani Ban mobil Getas

“Ban dengan kondisi yang tidak prima dapat berakibat buruk,” ujar Shin, dalam keterangan tertulis, Rabu (9/9/2020).

Menurutnya langkah pertama yang harus diperhatikan saat mengecek kondisi mobil bekas, dengan memastikan ban yang digunakan merupakan ban orisinal mobil tersebut.

Pastikan spesifikasi tiap ban dan pastikan riwayat penggantian ban sebelumnya. Namun jika ban mobil tersebut sudah bukan bawaan aslinya, pastikan menggunakan ukuran yang sesuai.

Baca juga: Wuling Victory, Penantang Kijang Innova Seharga Low MPV

Proses spooring dengan sensor dan komputer di Tirezone.Donny Apriliananda Proses spooring dengan sensor dan komputer di Tirezone.

Apabila Anda berniat mengganti ban dengan ukuran yang lebih besar dari sebelumnya, perhatikan diameter pelek dan ban secara keseluruhan.

Anda harus memastikan lingkar roda harus tetap sama dengan roda mobil standar agar tidak mengacaukan spidometer dan pastikan load index tetap mengacu pada rekomendasi pabrikan mobil.

“Untuk menentukan pengukuran yang tepat saat melakukan upsizing ban dapat menggunakan kalkulator ban atau menanyakan pada diler ban terdekat,” ucap Shin.

Baca juga: Makin Lincah, Ini Rahasia Ubahan Radius Putar Toyota Yaris Facelift

Tebel tekanan angin pada mobilStanly/Otomania Tebel tekanan angin pada mobil

Shin juga mengingatkan kepada konsumen mobil bekas, agar keempat ban tidak memiliki spesifikasi yang berbeda, apabila ingin diganti maka harus diganti secara bersamaan.

“Meski begitu masih memungkinkan apabila hanya dua ban yang diganti, asalkan ban yang baru harus dipasang di roda belakang,” tuturnya.

Andaikata sudah aus, sebetulnya ban bisa ditolerir untuk dipakai asalkan masih berada di ambang batas minimal yang bertanda TWI (Tread Wear Indicator), yakni setebal 1,6 mm dari permukaan dasar tapak ban.

Baca juga: Ini Salah Satu Penyebab Kecelakaan di Tol Cipali

TWI ban mobilFathan TWI ban mobil

Di samping itu, Anda juga harus membandingkan odometer yang telah ditempuh mobil bekas yang diincar dengan batas keausan ban tersebut.

Ban mobil bekas yang melewati batas sebaiknya segera diganti karena akan berpengaruh terhadap kinerja kendaraan yang tidak maksimal dan bahaya lebih lanjut seperti ban meletus atau bocor,” kata Shin.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X