Peranti GPS Wajib Disematkan pada Bus agar Bisa Awasi Pengemudi

Kompas.com - 29/08/2020, 14:41 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com – Kecelakaan bus masih saja terjadi di Indonesia, salah satu faktornya yaitu kesalahan dari pengemudinya. Oleh karena itu, saat ini bus harus dilengkapi dengan Global Positioning System (GPS).

Kewajiban dari memasang GPS ini juga diatur dalam Peraturan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Nomor KP.2081/AJ.801/DRJD/2019.

Export Manager karoseri Laksana, Werry Yulianto mengatakan, saat ini jika ada yang memesan bodi bus, sudah termasuk dengan pemasangan GPS, tapi ada juga GPS yang sudah dipasang ke sasisnya.

Baca juga: Saat Bayar Pajak Kendaraan Tak Bawa KTP Bisa Diganti dengan SIM?

Bus AKAPinstagram/official_mediabus_indonesia Bus AKAP

“Karoseri bisa bantu memasangkan, tetapi ada juga sasis yang sudah termasuk dengan GPSnya. Untuk pemasangan yang belum termasuk GPS dari sasisnya juga simpel, seperti pada kendaraan biasanya,” kata Werry kepada Kompas.com, belum lama ini.

Sejak awal 2020, Hino sudah memasangkan perangkat GPS pada sasis busnya. Seperti yang dikatakan Deputy GM Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia, Prasetyo Adi Yudho.

“Bukan GPS, lebih tepatnya sistem telematik. Karena sistem ini lebih luas cakupannya dibanding GPS saja. Fungsi dari sistem telematik seperti tracking, driver habits, route management, mantenance dan masih banyak lagi,” ucap Prasetyo kepada Kompas.com.

Baca juga: Wacana Road Bike, Catat Potensi Bahaya Sepeda Masuk Tol

Fungsi sistem telematik di kendaraan untuk mencatat operasional kendaraan. Pemilik kendaraan jadi bisa mengawasi apa yang dilakukan dari pengemudinya. Penempatan alat ini juga disembunyikan agar tidak hilang atau dirusak.

Selain adanya GPS dan sistem telematik, pabrikan sasis juga biasanya menyertakan speed limiter pada busnya. Sehingga jika pengemudi melewati batas kecepatan, akan tercatat dan langsung dilaporkan ke perusahaan otobus (PO).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.