Bus di Indonesia Sudah Dilengkapi Speed Limiter

Kompas.com - 13/07/2020, 17:01 WIB
bus akap Kompas.com/Fathan Radityasanibus akap

JAKARTA, KOMPAS.com – Sering terlihat di jalan bus yang sedang berjalan dengan kecepatan tinggi. Biasanya hal ini terjadi di jalan tol Trans Jawa, bahkan di lokasi tersebut, bus sering beradu kecepatan.

Bus sendiri sebenarnya sudah dilengkapi dengan pembatas kecepatan atau speed limiter. Fungsinya agar bus tidak melampaui kecepatan yang sudah dibatasi. Sehingga kecelakaan karena bus kebut-kebutan bisa berkurang.

Deputy GM. Product Division PT Hino Motors Sales Indonesia, Prasetyo Adi Yudho mengatakan, jenis speel limiter pada bus ada dua, tergantung dari teknologi mesinnya.

Baca juga: Komentar Asosiasi Parkir Soal ZX-25R Tidak Bisa Masuk Parkiran Moge

Bus AKAPJalur Bus Bus AKAP

“Kalau speed limiter di mesin commonrail, dia baca di sensor kecepatan. Ketika kecepatannya lewat dari batasnya, mesin secara otomatis akan mengurangi suplai bahan bakarnya,” ucap Prasetyo kepada Kompas.com, Senin (13/7/2020).

Sedangkan untuk mesin konvensional, ditambahkan sensor pada rpmnya. Jadi kalau rpm sudah melewati sensornya, speed limiter akan menahan di komponen kabel gas. Untuk batas kecepatannya, sekitar 100 kpj sampai 110 kpj.

Adanya speed limiter ini sudah ada sejak membeli sasis, alias dari pabrikan pembuat sasisnya. Speed limiter ini juga membantu operator bus untuk melihat bagaimana cara pengemudi dan kru bus ketika menjalankan busnya.

Baca juga: Penyebaran Corona Lewat Udara, Begini Cara Aman Naik Motor

“Ketika melewati batas rpm, akan bunyi alarmnya. Dari situ bisa memicu GPSnya, sehingga tercatat kalau melebihi batas kecepatan,” kata Dimas Raditya, anggota Forum Bismania Indonesia kepada Kompas.com.

Operator bus akan menerima laporan akan pengemudi dan kru yang mengebut sehingga bisa dikenai sanksi. Tetapi, speed limiter ini pun bisa dilepas, tergantung kebijakan dari operatornya.

Speed limiter bisa dicopot di bengkel resmi, karena termasuk komponen elektrikal dan tidak bisa sembarangan,” kata dia.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X