Penjualan Lesu, Diler Motor Bekas Terpaksa Turunkan Harga

Kompas.com - 05/05/2020, 13:53 WIB
Diler motor bekas masih menjadi pilihan banyak orang untuk memiliki motor baru. Donny Dwisatryo PriyantoroDiler motor bekas masih menjadi pilihan banyak orang untuk memiliki motor baru.

JAKARTA, KOMPAS.com - Masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) terus diperpanjang. Kondisi ini memaksa para pedagang motor bekas harus menurunkan harga motor agar cepat laku.

Darwin Danubrata, dari diler motor bekas Songsi Motor, di bilangan Jagakarsa, Jakarta Selatan, mengatakan, penjualannya mengalami penurunan selama PSBB. Sebab, showroom terpaksa harus tutup dan mengandalkan jualan secara online.

Baca juga: Akibat Corona, Pedagang Tunda Beli Motor Bekas

"Turunnya bisa sampai 60 persen. Kalau kita bisa jualan di pertengahan bulan sekitar 20 unit, sekarang paling hanya 9 unit," ujar Darwin, saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

Deretan motor bekas yang dijual di diler mokas Sukses Motor, Pasar Rebo, Rabu (31/1/2018).Kompas.com/Alsadad Rudi Deretan motor bekas yang dijual di diler mokas Sukses Motor, Pasar Rebo, Rabu (31/1/2018).

Darwin menambahkan, harga motor yang dijualnya juga terpaksa diturunkan. Sebab, motor yang dia jual, status pajaknya harus hidup.

"Sementara, kalau motornya tidak kunjung laku, pajaknya jalan terus. Kalau motornya tidak laku, nanti saya harus bayar pajak lagi," kata Darwin.

Darwin menjelaskan, penurunannya tergantung modalnya. Misalkan, kalau biasanya kita jual Rp 11 juta, sekarang turun jadi Rp 10,5 juta.

Baca juga: Imbas Corona, Harga Motor Bekas Turun hingga Jutaan Rupiah

Yosia Hermanto, dari diler motor bekas Talenta Motor di bilangan Palmerah, Jakarta Selatan, juga mengeluhkan hal yang sama. Jika di pertengahan bulan bisa menjual beberapa unit, Yosia baru sanggup menjual satu unit saja.

"Harga jual juga terpaksa saya turunkan. Sebab, diler terpaksa ditutup dan di rumah tidak bisa memuat banyak. Jadi, jika bisa balik modal atau untung sedikit, pasti saya jual," kata Yosia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.