Kompas.com - 03/04/2020, 10:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sering kali pemilik mobil menemui fenomena retak rambut atau retak halus pada ban. Selain tidak sedap dipandang, ban yang retak halus jika dibiarkan bisa terjadi robek lebih lebar yang berpotensi mengancam keselamatan pengendara.

On Vehicle Test PT Gajah Tunggal Tbk, Zulpata Zainal mengatakan, retak pada dinding ban bisa beragam penyebabnya.

“Penyebab ban retak yang paling umum adalah, tekanan angin yang tidak ideal. Pengemudi biasanya tidak begitu memperhatikan hal ini, sehinga ketika mobil sudah dalam kondisi ini tetap di pakai jalan terus,” ujar Zulpata saat dihubungi Kompas.com, Kamis (02/04/2020).

Baca juga: Wajib Tahu, Ban Punya Batas Kecepatan Maksimum

Tidak ideal yang dimaksud adalah terlalu banyak tekanan angin atau kurang dari standar pabrikan, sehingga keretakan akan muncul bila ban luar tidak sanggup lagi menahan beban kendaraan.

Perhatikan isi garasi, khususnya mobil Anda. Periksa tekanan udara ban mobil Anda dan sesuaikan dengan ketentuan yang biasa diletakkan di pintu mobil. Ban dengan isi yang ideal mampu menghemat penggunaan bahan bakar.huffingtonpost.com Perhatikan isi garasi, khususnya mobil Anda. Periksa tekanan udara ban mobil Anda dan sesuaikan dengan ketentuan yang biasa diletakkan di pintu mobil. Ban dengan isi yang ideal mampu menghemat penggunaan bahan bakar.

“Untuk itu disarankan secara teratur periksa tekanan angin ban, sesuaikan dengan yang sudah direkomendasikan oleh pabrikan kendaraan,” kata Zulpata.

Baca juga: Pahami Lagi Arti Kode Rahasia pada Ban Mobil

Selain itu, kelebihan muatan secara berlebihan juga bisa menjadi penyebab ban mobil retak. Pasalnya, material yang digunakan untuk membuat ban pasti sudah disesuaikan dengan beban kendaraan.

Jika membawa muatan berlebih, bisa saja membuat kekuatan ban berkurang dan menyebabkan pecah ban karena tidak sanggup menahan beban.

“Penyebab lain terjadi keretakan pada ban bisa juga disebabkan oleh pemakaian cairan kimia yang bukan diperuntukan khusus untuk ban. Misalnya detergen, sifat panas pada detergen bisa merusak lapisan ban mobil hingga menimbulkan retak,” ujar Zulpata.

Oleh sebab itu, Zulpata menyarankan sebaiknya menggunakan cairan yang diperuntukan khusus untuk ban. Jika tidak ada bisa menggunakan sabun mandi dan sikat halus untuk membersihkan kotoran, dengan catatan setelah itu ban harus disiram hingga tidak ada sisa sabun yang menempel.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.