Kompas.com - 31/01/2020, 11:22 WIB
Mesin diesel 1.3L pikap Sokon import dari Italia. Mesin diesel 1.3L pikap Sokon import dari Italia.
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com- Mobil dengan mesin diesel mempunyai perlakuan yang sangat berbeda dibandingkan dengan mesin bensin. Salah satunya adalah saat menyalakan mesin, sebelum digunakan berjalan ke suatu tempat.

Sistem pembakaran mobil mesin diesel ini tidak menggunakan busi seperti halnya pada mesin bensin. Sebagai gantinya adalah menggunakan glow plug atau yang biasa dikenal dengan nama busi pijar.

Glow plug ini akan mengubah aliran listrik pada baterai menjadi energi panas. Fungsinya, yaitu untuk meningkat kompresi yang tinggi pada ruang bakar.

Sehingga saat suplai bahan bakar yang dikabutkan dari nozzle menyembur menjadi lebih mudah terbakar.

Seperti diketahui solar mempunyai titik bakar yang rendah, sehingga untuk bisa terbakar sempurna harus dimampatkan terlebih dahulu dengan tekanan tinggi.

Baca juga: Cara Nyalakan Mesin Motor Injeksi Usai Kehabisan Bensin

“Dengan begitu, solar akan lebih mudah terbakar,” kata Technical Support Manager PT Toyota Astra Motor (TAM), Didi Ahadi saat dihubungi Kompas.com, Jumat (31/1/2020).

Diler Auto Kencana Jakarta Pusat masih melayani servis kendaraan Ford.Febri Ardani/KompasOtomotif Diler Auto Kencana Jakarta Pusat masih melayani servis kendaraan Ford.

Pada mobil dengan mesin diesel terutama yang keluaran lama pemanasan mobil masih perlu dilakukan. Tujuannya adalah untuk memanaskan glow plug sebelum distarter.

“Pada saat mesin dinyalakan diperlukan glow plug (busi pijar) untuk memanaskan ruang bakar dengan begitu solar akan lebih mudah terbakar. Memanaskan mobil dibutuhkan waktu beberapa lama untuk memanaskan glow plug sebelum distarter,” kata Didi.

Untuk pemanasan mesin, Didi mengatakan, tidak perlu waktu yang lama hanya beberapa menit saja. Itu pun hanya berlaku untuk mobil mesin diesel keluaran lama.

Baca juga: Mitos atau Fakta, Motor Injeksi Kehabisan Bensin Bisa Bikin Rusak?

“Kalau untuk mobil diesel keluaran terbaru tidak perlu dilakukan pemanasan, begitu distarter bisa langsung menyala. Kalau mobil yang lama pemanasan mesin kira-kira dua sampai lima menit,” ucapnya.

Penyebab Masuk Angin

Mesin Diesel Kia Grand SedonaKOMPAS.com / Aditya Maulana Mesin Diesel Kia Grand Sedona

Mobil bermesin diesel yang mengalami penyakit “ masuk angin”, bisa disebabkan oleh beberapa hal. Salah satunya, yakni paling sering terjadi dan umum adalah karena terlambat mengisi bahan bakar minyak (BBM).

Saat pengisian bahan bakar terlambat membuat tangki bahan bakar menjadi kosong. Akibatnya ruang yang tersebut terisi oleh udara.

Selanjutnya udara terhisap oleh pompa bahan bakar saat mesin dinyalakan. Udara ini kemudian masuk ke ruang bakar dan membuat solar tidak bisa dimampatkan.

Cek busi mobilwww.amazon.ca Cek busi mobil

Sehingga, mesin yang mengalami “masuk angin” sulit dinyalakan. Technical Support Manager PT Toyota Astra Motor ( TAM) Didi Ahadi menjelaskan, pada mobil mesin diesel memang sudah biasa mengalami “masuk angin”.

“Penyebabnya biasanya karena tangki bahan bakar yang kosong atau terlambat melakukan pengisian. Sehingga, udara ikut terbawa masuk ke dalam sistem bahan bakar,” tutur Didi kepada Kompas.com, Jumat (31/1/2020).

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.