Berkaca dari Kecelakaan BMW, Sopir yang Ugal-ugalan Kurang Edukasi Berkendara

Kompas.com - 20/01/2020, 06:32 WIB
Ilustrasi kecelakaan mobil terbalik. SHUTTERSTOCKIlustrasi kecelakaan mobil terbalik.
Penulis Ari Purnomo
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Banyak kejadian kecelakaan lalu lintas yang disebabkan karena perilaku berkendara seseorang. Salah satunya mengemudi ugal-ugalan, baik itu di jalan umum atau Tol.

Banyak pengemudi yang ternyata tidak mampu mengontrol emosi saat mengemudikan mobil di jalan. Alhasil, mobil tersebut melebihi batas kecepatan, sampai akhirnya mengalami kecelakaan.

Contoh kasus, akhir pekan lalu terjadi kecelakaan di ruas Tol Slipi mengarah Grogol. Pengemudi BMW dengan nomor polisi B 1261 TKP itu, diduga kehilangan kendali ketika rombongan sedang melaju dari arah Semanggi dalam kondisi hujan.

Baca juga: Blokir STNK yang Mati 2 Tahun Resmi Berlaku, Kendaraan Jadi Barang Rongsokan

Kecelakaan tersebut tidak menimbulkan korban jiwa. Tetapi, kejadian itu juga bisa mencelakai pengendara lain yang ada di sekitarnya.

Ilustrasi Honda Accord AB 8219 LB yang dikemudikan Yuda Yuwana rusak parah akibat kecelakaan di Tol Bawen-Salatiga.KOMPAS.com/IST Ilustrasi Honda Accord AB 8219 LB yang dikemudikan Yuda Yuwana rusak parah akibat kecelakaan di Tol Bawen-Salatiga.

Perilaku ugal-ugalan seperti itu bisa menyebabkan mobil hilang kendali, sehingga menimbulkan kecelakaan.

Tetapi, jika kecelakaan tersebut melibatkan pengendara lain bahkan hingga menimbulkan korban jiwa, akan merugikan banyak orang.

Baca juga: Berkaca dari Kasus BMW, Jangan Sepelakan Bahaya Laten Aquaplaning

Mobil BMW mengalami kecelakaan di Slipi Mobil BMW mengalami kecelakaan di Slipi

Training Director The Real Driving Center ( RDC) Marcell Kurniawan mengungkapkan, jika pengendara yang ugal-ugalan adalah cerminan pengemudi yang tidak memiliki mental yang tepat dalam mengemudikan kendaraan di jalan umum.

“Di mana di jalan umum pengemudi harus bisa mengontrol dirinya untuk menaati peraturan yang ada dan menghargai hak pengguna jalan lain,” ujarnya saat dihubungi KOMPAS.com, Minggu (19/1/2020).

Marcell menambahkan, di Indonesia banyak pengemudi yang ugal-ugalan. Hal ini salah satunya kurangnya edukasi yang baik saat berkendara.

Baca juga: Berburu Komponen Orisinal dari Kuburan Mobil

“Kita kekurangan pengemudi yang well educated, sehingga banyak pengemudi yang skillnya pas-pasan, knowledge-nya tidak ada dan attitude-nya negatif,” katanya.

Sehingga, lanjutnya, pengemudi tersebut tidak memiliki kesadaran untuk mengemudi dengan fokus untuk membuat dirinya, penumpangnya maupun pengguna jalan lain selamat.

Taksi dengan nomor polisi  B-1187-BTJ yang dikemudikan Muji Mulyono (55), terbalik.  Peristiwa itu terjadi setelah terlibat kecelakaan dengan pengendara motor, Michael (58) di Jalan Raya Patimura 37, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (18/1/2020) pagi. dokumentasi pribadi Taksi dengan nomor polisi B-1187-BTJ yang dikemudikan Muji Mulyono (55), terbalik. Peristiwa itu terjadi setelah terlibat kecelakaan dengan pengendara motor, Michael (58) di Jalan Raya Patimura 37, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (18/1/2020) pagi.

Selain dari sisi pengemudi, menurut Marcell dari sisi penegak hukum juga harus lebih tegas dalam menindak para pengemudi tersebut.

“Penegak hukum wajib melakukan tindakan preemtif, preventif dan juga represif bagi pelanggar. Yang ada sekarang tindakan preemtifnya yang kurang,” ucapnya.

Marcel mencontohkan, seperti memastikan bahwa calon pemohon Surat Izin Mengemudi (SIM) adalah orang yang benar-benar sudah dinyatakan kompeten.

Baca juga: Beredar Video Kebut-kebutan BMW yang Kecelakaan di Slipi

Salah satunya adalah pengemudi lulus mengikuti pelatihan di lembaga pelatihan mengemudi yang telah terakreditasi (sesuai amanat UU 22/2009)

“Saat berkendara adalah behaviour (perilaku) untuk aware (sadar) bahwa ia jalan di jalan umum dan perlu untuk menahan diri untuk mentaati peraturan dan menghargai pengguna jalan lain. Kalau memang ingin ngebut sudah tersedia sirkuit yang bisa digunakan,” kata Marcell.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X