Cara Mudah Deteksi Mobil Bekas yang Terkena Banjir

Kompas.com - 05/01/2020, 13:20 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Tidak sedikit mobil yang menjadi korban banjir Ibu Kota dan sekitarnya di awal 2020 lalu. Ada yang terendam, bahkan beberapa diantaranya hanyut.

Bagi yang berencana untuk mencari mobil bekas dalam waktu dekat, Senior Manager Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, Herjanto Kosasih, menyatakan untuk lebih teliti. Sebab, mobil yang jadi korban banjir diprediksi akan meramaikan pasar mobil bekas.

"Ini akan jadi fenomena lagi, paling tidak bisa sampai sepanjang 2020. Bila dijumlah, mungkin bukan ratusan tapi sudah ribuan unit. Dari jumlah tersebut, bisa jdi setengahnya akan meramaikan pasar mobil bekas," katanya kepada Kompas.com, Minggu (5/1/2020).

Baca juga: Perbandingan Harga BBM Pertamina, Shell dan Total di Awal 2020

Ilustrasi interior mobil yang mengalami kebanjiranKompas.com/Dio Ilustrasi interior mobil yang mengalami kebanjiran

Terlebih mendeteksi mobil yang sudah terendam air atau jadi korban banjir, lanjut Herjanto, cukup sulit. Namun indikasi paling memungkinkan adalah harga jual yang jauh lebih murah dari pasaran.

"Walau sudah direkondisi, mobil bekas seperti itu akan menyebabkan masalah nantinya. Cukup susah memang untuk mendeteksi, tapi biasanya dari harga dan tempat mobil tersebut dijual. Sebab, showroom yang besar jarang yang menerima mobil bekas banjir," kata dia.

Baca juga: Bisakah Mobil yang Terendam Banjir Kembali Normal 100 Persen?

Ketinggian air sudah mencapai setengah badan mobil kala banjir melanda Perumahan Kartika Baru, Rabu (01/01/2019)SYIFA NURI KHAIRUNNISA Ketinggian air sudah mencapai setengah badan mobil kala banjir melanda Perumahan Kartika Baru, Rabu (01/01/2019)

Kemudian, tanda lainnya mobil jadi korban banjir ialah bagian bawahnya (kaki-kaki maupun di balik karpet interior) memiliki cukup banyak karat. Dalam artian, kondisinya tidak sesuai dengan usia mobil tersebut.

"Lalu cek sistem kelistrikan. Apakah semuanya berfungsi dengan baik atau tidak. Jika memang tidak ada tanda-tanda mencurigakan, lakukan test drive. Lakukan tahapan tadi bersama rekan yang mengerti mobil atau teknisi bengkel langganan," ujar Herjanto.

Bila pembeli rela mengeluarkan sedikit koceknya, bawalah mobil itu ke diler resmi untuk dilakukan pengecekan menyeluruh.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.