Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/01/2020, 17:42 WIB
Ari Purnomo,
Agung Kurniawan

Tim Redaksi

 

JAKARTA, KOMPAS.com- Status sebagai mobil impor atau Completely Built Up (CBU) menggiring pemikiran bahwa semua onderdil atau suku cadang harus didatangkan dari luar negeri. Atau lebih parahnya harus dengan pemesanan dan waktu menunggu lama, mengingat banyak korban mobil CBU yang terendam banjir di Jakarta dan sekitarnya.

Alasan ini yang kemudian memunculkan anggapan bahwa biaya perawatan atau perbaikan untuk mobil CBU itu akan jauh lebih mahal dibandingkan dengan mobil yang dipasarkan oleh agen pemegang merek (APM). 

Menurut Presiden Director Prestige Image Motorcars, Rudy Salim tidak semua suku cadang mobil CBU harus didatangkan dari luar negeri. Sebagai alternatifnya pemilik mobil bisa menggantinya dengan suku cadang lain yang serupa dan memiliki kualitas yang setara.

Baca juga: Terendam Banjir, Penanganan Mobil Impor Berbeda dengan CKD

“Kalau misalkan sparepart-nya bisa di-substitusi-kan dengan merek lain dan memiliki kualitas yang sama. Tapi kalau memang tidak ada (di Indonesia), harus memesan dari luar negeri, ya harus menunggu (inden),” ucap Rudy saat dihubungi KOMPAS.com, Sabtu (4/1/2020).

Sebuah mobil Honda Brio rusak berat akibat terendam banjir di kawasan Pondok Gede Permai, Jati Asih, Bekasi, Jawa Barat, Kamis(2/1/2020). Banjir di kawasan tersebut, merupakan banjir terparah di wilayah Bekasi.KOMPAS.com/M ZAENUDDIN Sebuah mobil Honda Brio rusak berat akibat terendam banjir di kawasan Pondok Gede Permai, Jati Asih, Bekasi, Jawa Barat, Kamis(2/1/2020). Banjir di kawasan tersebut, merupakan banjir terparah di wilayah Bekasi.

Meski begitu, Rudy menambahkan, untuk pemesanan ke luar negeri atau tempat mobil dibuat, zaman now sudah semakin mudah. Pemilik mobil tidak perlu datang langsung di negara tersebut, melainkan bisa memesannya secara online.

“Sekarang suku cadang sudah mudah dipesan online, yang APM maupun yang CBU harganya kurang lebih mirip,” kata Rudy.

Baca juga: Begini Servis Mobil CBU Usai Terendam Banjir

Akan tetapi, kata Rudy, untuk pemilihan sparepart tersebut juga menyesuaikan dengan keinginan dari pemilik mobil. Pasalnya, karakter pemilik mobil selalu berbeda antara yang satu dengan yang lain.

Terutama dalam hal pemilihan sparepart kendaraan kesayangannya. Ada yang harus menggunakan sparepart asli dan ada juga yang masih toleransi dengan menggunakan sparepart dari merek lain tapi dengan kualitas yang sama.

Mobil-mobil taksi di Pool Bluebird Taksi Kramat Jati yang terendam akibat banjir, Rabu (1/1/2020)dokumentasi via media sosial twitter Mobil-mobil taksi di Pool Bluebird Taksi Kramat Jati yang terendam akibat banjir, Rabu (1/1/2020)

“Semuanya juga tergantung pemilik mobilnya. Juga tergantung hasil diagnosis karena setiap kejadian komponen yang rusak berbeda-beda walaupun mobilnya sama di tempat yang sama penanganannya bisa berbeda,” tuturnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com