Bus Masuk Jurang, Pengusaha Bus Imbau Penumpang Pakai Sabuk Pengaman

Kompas.com - 24/12/2019, 14:23 WIB
Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock Ilustrasi kecelakaan bus di jalan bebas hambatan. Sumber: Shutterstock
|

JAKARTA, KOMPAS.com – Bus Sriwijaya tujuan Bengkulu-Palembang mengalami kecelakaan di Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagar Alam, Sumatera Selatan, Selasa (24/12/2019) dini hari.

Bus dikabarkan masuk ke jurang, dan menurut kabar terakhir sebanyak 25 orang penumpang meninggal, serta 14 orang lainnya selamat.

Salah satu faktor yang menyebabkan banyaknya korban jiwa adalah karena abainya para penumpang menggunakan sabuk pengaman.

Baca juga: Kecelakaan Bus Sriwijaya 24 Korban Meninggal, Tabrak Pembatas dan Masuk Jurang 150 Meter

Proses evakuasi korban kecelakaan bus Sriwijaya yang mengalami kecelakaan dii Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagaralam, Sumatera Selatan, Selasa (24/12/2019). Akibat kecelakaan tersebut, 24 orang penumpang dikabarkan meninggal dan 13 orang selamat.HANDOUT/BASARNAS PALEMBANG Proses evakuasi korban kecelakaan bus Sriwijaya yang mengalami kecelakaan dii Liku Lematang, Desa Prahu Dipo, Kecamatan Dempo Selatan, Kota Pagaralam, Sumatera Selatan, Selasa (24/12/2019). Akibat kecelakaan tersebut, 24 orang penumpang dikabarkan meninggal dan 13 orang selamat.

Padahal sabuk pengaman berguna menahan badan pengguna saat kendaraan mengalami kecelakaan maupun benturan. Sehingga bisa mengurangi risiko cedera yang diderita korban.

Menanggapi hal ini, Pengurus Pusat Pengusaha Otobus Muda Indonesia ( IPOMI) Anthony Steven Hambali, mengatakan jika sabuk pengaman sudah menjadi standar khususnya pada bus-bus keluaran baru.

“Kalau di bus keluaran baru, karoseri sudah melengkapinya dengan sabuk pengaman. Tapi kalau bus keluaran lama, memang belum ada,” ujar Anthony kepada Kompas.com (24/12/2019).

Baca juga: Korban Jiwa Kecelakaan Bus Sriwijaya Bertambah Jadi 25 Orang, 14 Orang Selamat

Ilustrasi sabuk pengaman di bustalkbusiness.net Ilustrasi sabuk pengaman di bus

Menurutnya, untuk saat ini penggunaan sabuk pengaman memang tak dipaksakan. Kembali lagi kepada kesadaran para penumpang.

“Biasanya yang pakai itu paling penumpang di baris depan, kalau baris belakang kami juga tidak mengecek langsung. Paling kami memberikan imbauan saja,” katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X