Yamaha R25 Tabrak Bocah SD, Pahami Teknik Pengereman Motor Sport

Kompas.com - 19/12/2019, 10:48 WIB
Warga dan petugas Dinas Perhubungan Kota Bekasi mengevakuasi motor sport yang menabrak bocah SD di Jalan Siliwangi, Rawalumbu, Kota Bekasi, Rabu (18/12/2019). Dok. Dishub Kota BekasiWarga dan petugas Dinas Perhubungan Kota Bekasi mengevakuasi motor sport yang menabrak bocah SD di Jalan Siliwangi, Rawalumbu, Kota Bekasi, Rabu (18/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Belum lama ini, seorang pengendara Yamaha R25 menabrak seorang bocah SD yang hendak berangkat ke sekolah. Tak kuasa menahan laju sepeda motor, kecelakaan pun tak terelakkan.

Berdasarkan keterangan saksi mata di lapangan, pengendara motor memacu R25 dengan kencang. Sehingga, saat bocah tersebut melintas di depannya, pengendara motor tersebut tak mampu menghentikan laju motor atau melakukan manuver untuk menghindar.

Baca juga: Belajar Jurus Pengereman Berdasarkan Tingkat Kecepatan

Saat motor melaju dalam kecepatan yang tinggi, teknik pengereman termasuk faktor yang vital untuk bisa menghindari kecelakaan. Apalagi, untuk motor sport yang belum dilengkapi dengan teknologi Anti-lock Braking System (ABS).

Teknik pengereman sepeda motor, jari tidak ada yang menyentuh tuas saat berkendara.Stanly/Otomania Teknik pengereman sepeda motor, jari tidak ada yang menyentuh tuas saat berkendara.

Jusri pulubuhu, Training Director Jakarta Defensive Driving Consulting (JDDC) menjelaskan bahwa secara umum teknik pengereman mengendarai motor hampir sama, baik motor sport, bebek maupun skutik.

Ketika motor melaju di bawah 30 kilometer per jam (kpj), maka sebaiknya menggunakan rem belakang. Kemudian, pada kecepatan di atas 30 kpj hingga 80 kpj, maka gunakan kombinasi rem depan dan belakang.

Sedangkan pada kecepatan di atas 80 kpj atau kecepatan tinggi, maka porsi penggunaan rem lebih banyak dibebankan pada rem depan. Sebab, rem depan mampu menghentikan laju motor lebih baik.

Pengereman juga harus dilakukan ketika motor dalam keadaan lurus dan dilakukan secara halus. Lantaran motor sport kerap dipacu pada kecepatan tinggi, maka teknik pengereman pun lebih banyak di bebankan pada rem depan.

Baca juga: Teknik Benar Pengereman Motor di Kecepatan Rendah

"Kalau kecepatan 80 kpj ke atas, pakai rem depan, dilakukan secara smooth (halus)," kata Jusri, kepada Kompas.com, beberapa waktu lalu.

Setelah laju motor berkurang, dan berada pada kecepatan sekitar 80 kpj ke bawah maka pengereman dilakukan secara kombinasi dengan rem belakang. Begitu pun setelah laju motor berada pada kecepatan 30 kpj ke bawah, maka pengereman lebih banyak dibebankan pada rem belakang.

"Pastikan ketika berhenti, kaki kiri turun duluan, karena kaki kanan harus pada posisi siap mengerem," kata Jusri.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X