Segini Kisaran Biaya Perbaikan Mobil Usai Menerobos Banjir

Kompas.com - 19/12/2019, 10:42 WIB
Suasana ketika sebuah mobil menerobos banjir yang terjadi di sekitar kawasan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Senin (12/1/2014). Banjir ini terjadi akibat curah hujan yang tinggi di kawasan ibukota yang terjadi sejak Minggu malam (11/1/2014). KOMPAS IMAGES/VITALIS YOGI TRISNASuasana ketika sebuah mobil menerobos banjir yang terjadi di sekitar kawasan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Senin (12/1/2014). Banjir ini terjadi akibat curah hujan yang tinggi di kawasan ibukota yang terjadi sejak Minggu malam (11/1/2014).

JAKARTA, KOMPAS.com – Menjelang akhir tahun, wilayah Jakarta dan sekitarnya mulai sering diguyur hujan. Tak jarang hujan deras yang turun sejak siang hari menyebabkan banjir pada sore atau malah hari.

Warga Jakarta yang menggunakan mobil sebagai alat transportasi sehari-hari pasti harus mulai terbiasa dengan banjir. Tapi harus hati-hati, sebab banjir dapat menyebabkan kerusakan mobil yang fatal.

Denny Sulistyo, Kepala Bengkel Honda Jakarta Center di Jakarta Pusat, mengatakan jika kerusakan paling parah yang disebabkan karena banjir adalah water hammer.

Baca juga: Pelajari Teknik Aman Melintasi Banjir

Suasana di bengkel resmi Auto2000 Toyota di Jalan Siliwangi, Bogor pada Minggu (31/12/2017). Bengkel Auto2000 di Bogor merupakan satu dari empat bengkel resmi Toyota yang tetap buka 24 jam selama musim liburan panjang Natal dan Tahun Baru, tepatnya dari 23 Desember 2017 hingga 1 Januari 2018.KompasOtomotif/Alsadad Rudi Suasana di bengkel resmi Auto2000 Toyota di Jalan Siliwangi, Bogor pada Minggu (31/12/2017). Bengkel Auto2000 di Bogor merupakan satu dari empat bengkel resmi Toyota yang tetap buka 24 jam selama musim liburan panjang Natal dan Tahun Baru, tepatnya dari 23 Desember 2017 hingga 1 Januari 2018.

Kejadian ini terjadi karena terlalu banyak air yang masuk ke ruang mesin, sehingga menyebabkan kompresi yang tinggi, hingga membuat setang piston bengkok. Paling parah setang piston bisa patah dan menyebabkan baret pada dinding silinder.

“Kalau di tempat kami, saat mobil terkena banjir ada tiga tahapan, level satu cuma kena banjir setengah ban. Di level satu ini, biasanya yang bermasalah sektor pengereman dan kelistrikan saja,” ucapnya kepada Kompas.com (18/12/2019).

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Denny mengatakan, dalam kondisi ringan seperti pada pengecekan level satu, efek banjir pada mobil hanya mengenai bagian eksterior saja, sementara interiornya masih aman.

Baca juga: Perawatan Dijamin, Taksi Listrik Bluebird Siap Hadapi Hujan dan Banjir

Mobil kebanjiran yang masuk bengkel untuk dibersihkan.dok. Bengkel Brum-Fendryss Mobil kebanjiran yang masuk bengkel untuk dibersihkan.

Pengecekan sistem pengereman bertujuan untuk memastikan rem masih dalam kondisi baik dan dapat bekerja maksimal. Sementara pengecekan sistem kelistrikan bertujuan untuk memastikan seluruh fungsi elektrikal bekerja dengan baik.

Sebab menurutnya sering terjadi pada mobil yang habis menerjang banjir, lampu indikator di panel depan menyala, tanda ada sesuatu yang tidak berfungsi.

“Kalau masih level satu biaya jasanya sekitar Rp 800.000-an, belum termasuk penggantian komponen jika dibutuhkan,” kata Denny.

Baca juga: Jakarta Mulai Banjir, Bagaimana Operasional Taksi Listrik?

Sejumlah kendaraan melintasi banjir yang menggenangi Jalan Gunung Sahari Raya, Pademangan, Jakarta Utara, Jumat (17/1/2014). Hujan lebat yang mengguyur Jakarta sejak pagi, membuat jalan tersebut tergenang dan diperparah sistem drainase yang kurang baik. WARTA KOTA/ANGGA BHAGYA NUGRAHA Sejumlah kendaraan melintasi banjir yang menggenangi Jalan Gunung Sahari Raya, Pademangan, Jakarta Utara, Jumat (17/1/2014). Hujan lebat yang mengguyur Jakarta sejak pagi, membuat jalan tersebut tergenang dan diperparah sistem drainase yang kurang baik.

“Kalau level dua, air sudah masuk sampai interior atau dek. Artinya karpet kerendem, jok basah, dan harus dibongkar semua supaya bisa dikeringkan. Biayanya sekitar Rp 2 jutaan, termasuk pengecekan seperti pada level satu,” ucapnya.

Sedangkan untuk pengecekan level tiga, menurut Denny biayanya bisa mencapai Rp 5 jutaan. Pengecekan dilakukan menyeluruh baik dari sisi eksterior, interior, dan mesin.

“Semua akan kami lihat, termasuk mesin. Biasanya kalau mesin kemasukan air, perlu turun setengah mesin, nanti termasuk overhaul. Kalau sampai kena water hammer harus turun semua, biayanya sekitar Rp 5 jutaan, belum termasuk penggantian komponen,” ujar Denny.

Kalau ditambahkan dengan biaya penggantian komponen, maka harganya akan relatif mahal sekali, lanjut Denny.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X