Recall Gran Max dan Luxio Masih Jauh dari Target

Kompas.com - 07/12/2019, 08:02 WIB
 Gran Max banyak dipilih modifikator dalam ajang Daihatsu Dress Up Challenge 2019 KOMPAS.com/Dio Gran Max banyak dipilih modifikator dalam ajang Daihatsu Dress Up Challenge 2019

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejak awal November 2019, PT Astra Daihatsu Motor ( ADM) sudah mengumumkan program kampany perbaikan massal alias recall untuk Gran Max dan Luxio dengan mesin 1.5L. Namun, dari total unit yang terlibat recall, baru sedikit yang sudah diperbaiki.

Total unit yang terlibat recall berjumlah 36.915 unit. Semua unit tersebut diyakini bermasalah di bagian connecting rod atau setang seher pada mesin 1.5L 3SZ Gran Max dan Luxio. Tepatnya, produksi Maret 2018 - April 2019.

Baca juga: Mesin Berpotensi Mati, Daihatsu Recall Gran Max 1.5L dan Luxio

Sumber masalahnya diyakini terjadi pada saat proses produksi oleh supplier imbas penggunaan mesin baru. Pada kasus tertentu, setang seher akan mudah memuai, sehingga bisa mengalami keretakan atau bahkan patah.

Recall Daihatsu Gran Max 1.5L dan LuxioKOMPAS.com/Ruly Recall Daihatsu Gran Max 1.5L dan Luxio

Hendrayadi Lastiyoso, Marketing & CR Division Head PT ADM, mengatakan, dari target tersebut, yang sudah dihubungi baru sekitar 7.000 orang, yang sudah booking 2.400 orang, dan yang sudah diperbaiki baru 1.500 unit.

"Masih jauh dari target, karena ini kan mobil komersial, mobilnya juga jarang masuk ke bengkel. Selain itu, ini kan mobil komersial, satu hari saja mobil tersebut bisa menghasilkan uang," ujar Hendra, di sela-sela acara Daihatsu Urban Fest 2019, di Jakarta, Jumat (6/12/2019).

Baca juga: Rencana R&D dan Mobil Hybrid Murah Toyota-Daihatsu

Proses penggantian memang tidak dipungut biaya. Namun, memakan waktu yang cukup lama, sekitar 11 jam hingga 14 jam. Maka itu, Hendra menyebutkan masih banyak konsumennya yang menunggu waktu yang tepat untuk mendaftarkan mobilnya ke bengkel resmi Daihatsu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X